Nyobain Enduro 4T Di Envilan (New Vixion), Tidak Cocok!

image

Rideralam – Brosis, setelah sempat mencoba Yamalube Supersport di Envilan RA akhirnya kembali menggunakan oli yang pernah dipakai di Sipio dulu yakni Pertamina Enduro 4T yang biasa, bukan yang racing. Kenapa memilih Enduro 4T?

Alasannya simpel, di Sipio yang memiliki tingkat kekasaran suara mesin tinggi, Enduro 4T mampu meredamnya dengan sangat baik. Bahkan panas yang dihasilkan dari mesin bisa diminimalisir oleh Enduro 4T ini. Pokoknya, impresi terhadap Enduro 4T nilainya 9 deh saat di Sipio. Nah, alasan-alasan itulah yang membuat RA ingin mencobanya sekali lagi, kali ini di Envilan.

Akhirnya, setelah performa Supersport mulai drop, Enduro 4T lah yang menjadi guard part-part di dalam mesin. Oh iya, harganya kalau tidak salah 38-40rb, lupa soalnya sudah agak lama.

Sebenarnya, secara spesifikasi Enduro 4T yang memiliki tingkat SAE 20W-50 tidak sesuai dengan Envilan yang ber-SAE 10W-40. Jadi, Enduro 4T lebih kental bagi Envilan. Sempat muncul kekuatiran jika ketidaksesuaian spesifikasi tersebut akan merugikan. Akhirnya setelah konsultasi dengan beberapa teman bengkel kesimpulannya tidak masalah paling tarikan yang lebih berat. RA pikir okelah tidak terlalu masalah jika hanya itu.

Dan, singkat cerita saat ini Enduro 4T sudah 1000 km melumasi jeroan Envilan. Bagaimana impresinya?

Seperti biasa di km-km awal namanya baru ganti oli pasti motor terasa enak pake bingit, apalagi sudah diservis juga sebelumnya. Smooth sangat! Lalu, kekuatiran soal tarikan yang lebih berat dibanding oli yang sesuai spek memang terbukti. Bahkan sejak pertama kali keluar dari bengkel setelah ganti oli. Tarikan spontan khas NVL rada dikebiri. Agak kagok juga awal-awal, biasanya untuk nyalip atau ngegas tiba-tiba dengan mudah Envilan ngacir, sekarang seperti ada jeda sebelum akhirnya ngacir.

Awalnya RA memang mencoba membiasakan dengan beratnya tarikan Envilan, namun lama-lama koq rasa-rasanya semakin kesini bukannya bisa beradaptasi tapi malah makin tidak bisa menikmati. Keputusan sudah bulat, Envilan tidak akan pakai Enduro 4T lagi. Mungkin nanti pas waktunya ganti bakal nyoba yang Enduro 4T racing, secara spesifikasinya sama dengan spek Envilan. Kenapa Enduro lagi? Entahlah ya, koq rasa-rasanya masih cinta produk dalam negeri nih, toh kualitasnya bisa bersaing dengan yang impor.

Kesimpulannya, Enduro 4T tidak cocok dengan karakter Envilan yang spontan karena memang spesifikasi keduanya tidak saling melengkapi.

[display-posts tag=envilan]

Contact Me On:
e-mail: karis.nsz@gmail.com
twitter: @karismapr
blog: http://rideralam.com || http://sportupdate5.com

Advertisements

18 Comments

  1. mesin motor modern tingkat presisinya lebih tinggi atau celahnya lebih rapat dari mesin jadul, jadi harus pake oli yang lebih encer, kalo pake oli kental pelumasan kurang maksimal

  2. Harga oli pertamina kemahalan. Harga oli lokal sama dengan atau bahkan cenderung lebih mahal daripada oli impor. Mau pakai alasan disesuaikan harga minyak dunia??? Oli impor ada biaya impor, dan repacked ulang oleh perusahaan lokal. contahnya oli castrol, atau sebagian produk top1.

  3. gmna jeroan mesin kayanya.
    coba aja kalo dah 40rb km/ dirasa mesin udah mulai cepet kasar kalo pake oli encer, balik dah pake 20w-50 pasti cocok.
    cz memang daleman mesin gak kenal kilometer, tapi lebih ke prilaku pemakaian cz pengendara.

  4. ato kalo pingin oli 20w-50 tapi enteng tenaganya, coba aja mesran super. 😀
    kalo enduro 4t memang bawaannya agak berat di tenaga, entah karna tambahan pewangi, entah karna kekentalannya yg stabil.

  5. Udh beli enduro racing dr toko langganan(udh lama stok ax7 hbis), segel gk bisa d’buka dr samping jd harus d’coblos, sama kyak ax7 dr tokonya(pengalaman beli ax7 3X dpet yg palsu segel bisa d’buka dr samping dngn cara d’tarik, pdahal salah satunya Q beli d’toko lumayan besar, lbih besar dr toko langganan, lum ampe 500km suara dh amburadul kasar bnget, mesin cpet panas, bau gosong)

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*