Flashback Desember 2010: New Scorpio Z 225

ktm indonesia
New Scorpio Z Hitam

Yup, New Scorpio Z 225 (NSZ225) di atas adalah target saya ketika akan boyong motor laki, oh iya warnanya harus hitam karena saya suka motor hitam, kenapa? entahlah kayak elegan gitu.

Kenapa harus New Scorpio Z?

Lumayan banyak yang menanyakan itu ketika saya ngandangin nih motor. Saya cuma menjawab dengan senyum dan sedikit alasan bahwa karena suka. Sebenarnya ada beberapa alasan sehingga pilihan saya jatuh ke motor ini.

Pertama. Brand harus YAMAHA. Entah kenapa mindset saya adalah jika punya motor sendiri kelak brand yang jadi prioritas adalah ya brand ini, mungkin karena suka dengan model Yamaha yang racy banget untuk nyaris semua line up motornya. Oke, saringan pertama sudah dibuka, YAMAHA!

Kedua. Harus sepeda laki dan bukan V-Ixion. V-Ixion memang produk fenomenal dari Yamaha. Model, teknologi dan value sangat menjanjikan, pokoknya menggiurkan deh paketnya. Tapi, lagi-lagi mindset saya adalah saya tidak suka dengan apapun yang saya miliki juga banyak dimiliki orang lain hehehe…di samping itu untuk bodi saya yang termasuk tinggi besar (187 cm; 83 kg) rasa-rasanya V-Ixion jadi seperti “mengecil” hahaha….

Ketiga. Berarti antara Byson atau New Scorpio Z. Sedikit cerita, sebelum nyemplak motor baru, motor lawas saya sudah terlebih dahulu dijual (Supra X tahun 2001). Lho koq Honda, katanya cuma Yamaha di hati…eits, itu motor warisan alm. Bapak. Jadi, kondisi ketika nyari2 motor baru ya tidak punya tunggangan lain, untung ada Vario adik sepupu yang bisa dipinjemin (Honda lagi? hehehe…keluarga besar saya dominan Honda mania). Ketika ke dealer Yamaha depan POM Bensin Panji, salesnya bilang kalau NSZ225 bisa diindent selama 1 minggu atau paling lama 2 minggu. Wah, lama banget ya, secara saya ga ada tunggangan lagi buat kerja. Akhirnya iseng-iseng nanya tentang kemungkinan dapat Byson, lha dalah malah lebih parah, katanya antrian indent sudah 5 orang dan sudah 2 bulan blm ada barangnya, parahnya lagi tiap bulan cuma akan ada 1 unit Byson yang dikirim. Akhirnya sepakat untuk ambil NSZ225 dengan uang panjanr sebesar Rp. 500.000,- dengan jaminan jika barang tidak ada uang akan kembali 100% dan WARNA HITAM. Oke Deal!

Apa yang terjadi, setelah lebih dari seminggu menunggu, salesnya bilang bahwa dealernya tidak akan ambil motor unit baru hingga akhir tahun dengan alasan nanggung mau tutup buku tahun. Walaaahhh…putus asa deh bisa dapet nih motor.

Mungkin karena sudah jodoh (jodoh koq dengan motor hehehe…) suatu hari iseng-iseng ke dealer sebelah timur PEMDA Situbondo, eh ternyata ada satu unit NSZ225 yang nampang di showroomnya (wuih…pertama kali liat langsung nihh motor first Impression adalah AJIIIIBBBB) tapi sayang warnanya merah marun BUKAN HITAM! Setelah dengan pertimbangan yang luama dan buanyak, salah satunya daripada tidak sama sekali, akhirnya nego harga dan deal di angka Rp. 23.550.000,- cash. Tidak apa lah bukan hitam toh merah marun juga keren hehehe….(menghibur diri)

NSZ225 merah marun. Masih dipastikin euy...
NSZ225. Klingonnya bikin kesemsem

Alhamdulillah, akhirnya si Pio merah marun nyampe juga di rumah saya. Langsung deh jepret sana-jepret sini. Kemudian, untuk memper”macho” penampilan, sok depan agak diturunin dan sok belakang ditinggikan dengan mengganti connecting rod bawaan dengan produk after market dari belanja online (lumayan mahal Rp. 275 rb). Nih tampilan setelah sedikit modifikasi

NSZ225. Si Pio mulai kelihatan nungging

Setelah 4 bulan pemakaian, mulai sedikit “gatal” untuk menambah modifikasi ringan (kalau modif berat ga kuat di ongkos). Pertama adalah menghitamkan kap samping penutup aki yang tadinya warna silver, agar terlihat lebih menyatu dengan bodi keseluruhan (saya pikir standar pabriknya kurang matching…menurut saya loh). Kemudian, tangki ditutup dengan scotlet (tidak mau kalau di air brush atau di cat) warna hitam dengan corak seperti Byson hehehe….Nih hasilnya

NSZ225. Byson look like

Inilah tunggangan harian saya sampai tulisan ini dibuat, Alhamdulillah puas dengan performa dan “tongkrongan”nya, banyak yang ngelirik pas saya lewat hehehe….Oh iya, konsumsi premium 1:30 km (test sederhana dengan odometer bawaan motor), lumayan boros tapi maklum cc besar (mau irit pake aja bebek). Belum pernah ngecek konsumsi dengan pertamax. Sekian dulu ya, panjang juga nulisnya, tumben hehehe…share ya bagi semua terutama rider NSZ225. Wassalam

Advertisements

27 Comments

    • Sebenarnya sempat pake semala 2 bulan sebelum shok belakang ditinggin, lumayan sih ga ambles, rangka bodi belakang cukup kokoh, cuma memang pas lewat polisi tidur agak khawatir, tp ga pernah kena koq. Secara kasat mata saya tidak suka kalo shok ga nungging, kayak gmn gitu (padahal konsep si Pio ini sebenarnya emang motor touring, jd belakang lebih rendah dr depan) hehehe…

    • Hehehe…iya bro, sejarahnya lumayan. Secara, beli nih motor emang buat nemenin kerja sehari-hari. Sedikit boros tapi masih ter-cover dengan performanya. Terima kasih dah mampir. Newbie nih saya

    • Wah saya belum pernah naik SZ lawas bro, tapi kalo dilihat dr spek teknisnya ada sedikit penurunan power di NSZ, tapi overall tetep enteng koq tarikannya, akselerasi adalah nili plus motor ini, walau bodinya agak berat

  1. hm…klo lain kali mo di modif kecil ane ad saran om…braket lampu depan di turunkan sdikit…sebener ny gk ad yg aneh klo melihat batok yg mirip klingon itu (bayangin aja film jadul yg ad alien klingon ny brp tahun tuh nangkring di TV) otomatis biasa aja kali klo melihat batok NSZ ini…cuma memang tinggi batok nya, coba di turunin braket ny…dijamin tampilan ny makin maknyusss…soal velg heheh…itu nti saja…walaupun gak lengkap rasa ny pio tnpa velg 17 + lebar…xixixixixixi

    • oh ya? bracketnya bisa diturunin ya? wah baru tahu, maklum saya masih awam tentang duni roda dua. thx infonya bro. Iya velgnya kurang pas kalo ga pake tapak lebar dan ban gambot juga. Tapi pengennya tetep ring 18 soalnya kalo pake 17 jd agak pendek kayaknya….nabung dulu nih. Pake pio juga?

  2. PIO emang keren bro, meskipun banyak yang mencibir tentang shock ambles, padahal ga ambles cuman Pio basisnya dari motor enduro yamaha Serow XT225 yang di kasih body motor harian jadi terlihat seperti ambles.coba aja motor KLX dibuat boncengan pasti juga akan seperti ambles karena basisnya juga sama motor enduro. gw juga punya pio tahun 2004 sampai sekarang performanya masih maknyoss… beda dengan tiger adek gw yang lama2x performa makin turun dan tambah boros. emang produk2x yamaha daleman mesinya paling bagus. tahun 2004 pio populasinya masih jarang banget tiap di trafic light pasti pada lirik2x hehehe.. .

    • setuju bro, performa memang paling ajib, cuma ninin 250 yg di atasnya. Skrg aja punya NSZ225 pada ngelirik koq, karena jarang banget yg make dan modelnya mantab, lebih gambot. Salam kenal yo

    • Alhamdulillah selama setengah tahun pakai shocknya asyik-asyik aja gan, ga ada gejala keras, malah lebih enak kalau saya rasakan. Saran saya lebih baik ganti conrod saja drpd arm relay, soalnya ga menrubah sudut kemiringan schock sehingga ga begitu berpengaruh terhadap keempukan shock, tetap! Salam kenal ya

  3. saya pemakai baru, sempet khawatir klo baca semua yang ngirim tulisannya.Awalnya dari vixion, tapi setelah dirasa-rasa, vixion cuman punya irit saja ga ada yang unik .makanya saya pindah ke pio.mudah2 an betah dengan cc225..bandung dua- ciparay-lemburawi kec.pacet

  4. Salam kenal semua mas brow and agan agan semua saya juga dah punya NSZ225 warna putih, betul sekali apa yg dikata mas karis tiap di trafic light bnyk yg lirik ke mtr ane,,NSZ225 special for me oke lam knal brad semua

    • Maaf sebelumnya, saya tidak ikutan komunitas motor, tapi kalau komunitas scorpio di forum kaskus ada tuh kalau ga salah KSR namanya, coba aja cari mas bro. Salam kenal

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. This is My “Home” « karis mauyy
  2. Fansboy oh Fansboy… « karis mauyy
  3. “Mas, Lampunya Hidup”… Lho? « karis mauyy
  4. Sayangi Motor Tunggangan, Tapi Jangan Sampai Membebani, Tentukan Usia Pakainya!! « karis mauyy

Comments are closed.