(New) Scorpio Z Dan Permasalahannya

ktm indonesia
Nampang lagi euy...

Sebagai penunggang New Scorpio Z sehari-hari, penting rasanya saya mengetahui dan mencari kira-kira apa saja permasalahan yang kerap menimpa motor favorit saya ini. Setelah ngubek-ngubek isi om gugel, terdapat satu artikel dari otomotif.net yang membahas mengenai si Pio dan masalah-masalah nya. Mari kita lihat yuk … bismillah

1. Mesin cepat panas
Kapasitas 225 cc motor ini memang menghasilkan performa yang bisa dibilang luar biasa dan tidak gampang haus (BBM). Artinya butuh asupan BBM yang kaya. Nah, jika asupan BBM nya miskin alias ke-irit-an akan menimbulkan mesin yang sangat cepat panas bahkan bisa sampai mogok, seperti yang saya alami beberapa hari lalu dan telah saya posting. Untuk mengatasi problem mesin cepat panas ini bisa dilakukan dengan setting karburator. Kalau main jet standar Scorpio ukurannya 110, maka bisa dinaikkan jadi 115 (nah ini saya tidak begitu paham, tapi tinggal bilang koq kalau ke bengkel) atau ada cara lain yaitu dengan main jet tetap standar tapi menaikkan pilot jetnya dari standar pabrik 17,5 menjadi 22,5 (nah kalau yang ini saya…juga kurang paham hehehe…) —-> belum saya lakukan untuk yang pertama ini

Mesin 225 cc Scorpio

2. Sokbreker Amblas
hehehe…sepertinya setiap mendengar motor scorpio pasti pikiran bro-bro sekalian langsung menuju kalimat “ambles ga shok belakangnya?”. Sebenarnya scorpio series ini merupakan model sport touring, jadi memang didesign tinggi depan dan rendah belakang dengan asumsi ayunan motor optimal. Namun, sepertinya rangka bodi belakang kurang rigit sehingga mudah untuk ambles. Scorpio baru sudah bisa mengatasi “fitur” ambles ini, walaupun memang tidak nungging.
Untuk lebih menenangkan hati, daripada dikira ambles, si Pio saya akhirnya ditinggikan shok belakangnya. Tipe monoshok yang monocross mengaplikasikan link sebagai “dudukan” shokbreker. Link ini terdiri dari arm relay (AR) dan connecting rod (CR). Jadi bisa dimodifikasi di dua part itu, boleh salah satunya atau dua-duanya. Setelah konsultasi dengan ahlinya, saya disarankan untuk mengganti CR yang lebih pendek (bukan yang panjang lho) untuk menaikkan posisi AR hingga shokbreker terangkat sekitar 5 cm dan tidak menyebabkan shok jadi keras (tidak merubah sudut dudukan shokbreker). Jika AR yang diganti, sudut kemiringan shokbreker akan berubah menjadi lebih tegak akibatnya akan membuat shok jadi keras. Oh..begitu toh..hehehe…Harga CR waktu saya beli via online adalah 275 rb, wuih mahal ya…iya agak mahal karena bahannya besi utuh bukan las-lasan. Demi keamanan mahal dikit gpp deh.. —–> sudah diaplikasikan ke si Pio saya

Arm Relay (google.co.id)
Connecting Rod (google.co.id)

3. Knalpot Nembak
Ciri lain dari “kalajengking” ini adalah motor tembak, lho koq? hehehe…eits bukan dalam arti sebenarnya, motor nembak maksudnya knalpot scorpio nyaris selalu menghasilkan letupan-letupan saat menurunkan deru mesin seperti suara tembakan. Koq bisa ya? AIS lah yang bertanggungjawab menyebabkan terjadinya itu. Air Induction System berfungsi untuk menekan emisi gas buang, suatu sistem pembuangan hasil pembakaran mesin yang diklaim lebih ramah lingkungan yang diciptakan oleh Yamaha (PAIR pada Honda). AIS ini yang menyebabkan seperti ada kebocoran udara di knalpot sehingga nembak-nembak. Solusinya bisa dengan menutup lubang AIS menggunakan baut atau penyumbat lain. Lha trus bagaimana dengan kualitas emisi gas buangnya? ini saya belum nemu jawabannya bro, ada yang bisa bantu?

AIS Rule Pada RX-King (google.co.id). Cari gambar yang AIS scorpio ga dapat

Ada cara lain selain menutup lubang AIS, Yakni dengan mengganti main jet standar (ukuran 110) dengan ukuran 115, serta menaikkan satu step setelan jarum skep (nah lho kalau dah teknis banget gini, alamat saya belum mengerti hehehe…awam)

Nah, itu ada tiga hal yang sering dialami oleh motor Scorpio series, termasuk si Pio saya. Semoga bermanfaat terutama buat saya sendiri dan buat bro-bro sekalian sesama penyemplak Scorpio. Salam scorpie

Advertisements

38 Comments

    • Wah saya bukan speed freak mas, cuma menikmati naik motor saja, paling mentok saya berani sampe 120 km/jam, ngeri mas belom nikah soalnya hehehe…salam kenal ya.

    • Semua standar bro, cuma connecting rod yang diganti biar agak nungging buritannya. Yang lain standar semua. Salam kenal juga. Thx dah mampir

  1. saran bro(dulu penununggang pio juga ane) soal pilot jet mending pakai punya yamaha f1zr aja bro… banyak dipasaran! murah pula!! 😀 langsung cocok ko!!

    soal sok belakang CR(conencting rod) itu diperpendek! dipotong, dipendekin! dilas ulang! selama pengerjaannya JoZZZ ane rasa awet bro… (pengalaman pribadi) xixixixixi 😀

    • o gitu ya, oke deh pilot jetnya tak coba nanti pas ada niat memodif (dan ada dana hehehe…). Kalo CR ori dipotong eman2 bro, saya mending beli yang lain tp yang buagus hehehe…. Anyway thx sarannya

    • stabil mas bro…tapi gaya nikungnya tidak sampe rebahan, standar saja (kagak berani neko2 nikungnya masbro hehehe…). Recomended nih…CRnya yg diganti bukan AR

  2. gan ada tips bwt naikin akselerasi NSZ 225 .coz punya saya pas mau naik 140 km/h ke atas .tenaganya udah kayak ilang gan .jadi kurang sip waktu diajak kenceng ama temen2 yg penunggang motor sport

  3. serfice jha deh bro…
    mkn da dkt problemnya dbgian minyak ma pngpian n as belakang..
    pio saya jg nglamin sprti tu kmrn..
    py stlah tu hasilnya 160 km/h bro..
    monggo d coba..
    =)

  4. mas Karis..

    CONNECTING ROD nya merk apa ?
    belinya dimana ?

    aku juga pengen beli…(tapi katanya bisa buat karet penahan rantai yang di rear arm, jadi cepet habis kegerus ya ?)

    masih katanya juga..
    CONNECTING ROD merk HS katanya bagus ?

    • CR nya tanpa merk karna handmade. Waktu itu beli dari forum kaskus, saya lupa nama akunnya, tp dia jual khusus aksesoris pio. Coba aja searching pak dhe gugel. Tentang karet, sejauh ini tidak saya temukan di si pio, msh aman2 saja

  5. Biasanya untuk mengatasi panas mesin cukup dngan Naikin Pilot jet cukup 2,5 s.d 5 angkanya(untuk motor standar). terbukti di motor bebek ane bisa ngatasin panas. 😀

    kalo nggak ya dibawa ngebut aja motornya mass, maksudnya jngan dbawa pelan-pelan amat >=40km/jam, min 60km/jam kalo ada jalan kosong. cz 225cc kompresi 9.5 :1 dibawa pelan pasti panas. 😀

  6. mas bro sya juga pakai pio kyak punya mas bro,, pengen beli conrod nya biar jd nungging pio nya. tp conrod gk da ditmpat ane jd rncana beli online tp takut barang nya gk dikirim dech,, hehe..
    mas bro mintak tolong donk cek link ne pa mas bro pesan barang nya disini juga kemaren.
    file:///E:/conrod%20scorpio/Kupas%20Tuntas%20Masalah%20Monoshock%20Yamaha%20Scorpio.htm

  7. bro minta contoh gambar pionya dong yg dah ganti cr nya?? kasih link aja ato gmna aja deh bro. 😀

1 Trackback / Pingback

  1. New Scorpio Z 225 Punya Striping Baru, Mesin Injeksi-nya Kapan? « KarisNSZ | All About My Mind

Comments are closed.