Punya Moge Koq Masih Premium Addict..!!

ktm indonesia

[Ilustrasi] Ketagihan Bensin. (kompas.com)
Hal pertama yang biasanya muncul di pikiran ketika mendengar kata motor gede alias moge adalah mahal! Bisa dimaklumi karena memang seperti itu kenyataan yang ada di lapangan, harga jual moge di Indonesia super mahal. Seperti yang pernah saya bahas di sini, banyak faktor yang menyebabkan harga jual moge melambung, yang utama adalah masalah kebijakan pajak di negeri ini yang sangat besar. Mahalnya harga moge ini akhirnya menghambat keinginan sebagian masyarakat (termasuk saya :D) untuk meminang nih motor, akibatnya pasar moge masih sangat kecil, eksklusif di kalangan tertentu saja (baca berduit lebih).

Ada satu faktor lagi yang membuat pasar moge kurang berkembang di tanah air, yaitu sifat dan kesadaran masyarakat yang masih premium addict (entah apa istilah yang saya pilih ini benar atau tidak). Sudah merupakan rahasia umum kalau konsumsi premium bersubsidi (ron 88) di kalangan masyrakat sangat tinggi. Entah karena harganya yang terlalu murah atau jarak dengan harga yan non subsidi terlalu jomplang sehingga pilihan jatuh ke premium jenis ini.

Tidak jarang kita temui, bahkan mungkin masbro melihat sendiri, mobil-mobil mewah masih saja minum bensin ron 88, yang seharusnya minimal pertamax (ron 92). Bukan saja karena faktor moral yang seharusnya itu tidak dilakukan (orang kaya koq ambil jatah orang tidak mampu, malu dong) tetapi juga karena spesifikasi mesin mobil mewah tersebut memang seharusnya menggunakan BBM ron 92 ke atas agar performa optimal dan umur mesin panjang. Nah, itu contoh bagaimana kesadaran masyarakat kita masih rendah.

Analogi di atas sebenarnya juga terjadi di kalangan pemilik moge, anggap saja yang paling banyak pemilik Ninja250R dan CBR250R (kalau masih mau disebut moge). Walaupun tidak bisa dipukul rata, pemilik moge tersebut ternyata masih banyak juga yang memberi minum mogenya dengan premium ron 88 seharga Rp. 4500,-/liter (apa kata dunia….?). Padahal spesifikasi mesin si moge menuntut bahan bakar minimal ron 92 agar performa optimal dan mesin awet. Apakah itu tidak disadari si pemilik moge atau memang sudah mindsetnya bahwa “dengan premium, motor gw sudah bisa jalan koq, ngapain pake pertamax”. Kalau mindset itu yang dominan terjadi, ini bisa menjadi kekhawatiran bagi produsen-produsen moge dalam memasarkan mogenya di tanah air. Mereka bisa berpikiran gini “moge buatan gw ini performanya dan kewaetannya oke banget, kalau dijual di Indonesia bisa-bisa tidak keluar segala kelebihan itu, lha wong bahan bakarnya gak sesuai spesifikasi yang dianjurkan, bisa hancur reputasi gw”. Selanjutnya bisa ditebak, mereka enggan menjual mogenya di sini. IMHO

Silahkan dikoreksi dan dikomentari, semoga bermanfaat!

Advertisements

35 Comments

  1. alo mas bro, bener sekali mas,kebanyakan motor yang punya harga selangit isinya yang harusnya buat rakyat, ane sendiri sering liat, ninja 250 karbu nangkring di premium, kalopun ke post pertamax isinya kebanyakan premium, pernah ane mau isi motor ane ane cuma bilang aja 50 rebu, karena biasanya isi di situ ga perlu bilang pertamax plus karyawanya aja uda pada tau, eh ini malah di ambilin nozzle kuning, untung ane cepet sadar dan bilang pertamax, waktu ngisi petugasnya aja cetus, paling dapetnya sedikit mas, motor yang kaya gini aja isinya premium

    pernah liat juga moge 4 cyl, isinya rata rata premium, walaupun ngisi di t4 moge

    apa lagi cbr 150 itu isinya rata rata premium

    yang ane salut sih rider cbr 250, walaupun populasinya sedikit tapi masi isi pertamax tuh, belum liat yang premium, soalnya ane jarang ketemu xixixixi

    malah ane pernah ketemu rombongan matic, sama bebek yang isinya mulai pertamax, hmm uda kebalik kah? wkwkwkwkkw

  2. Ninja 250 sama CBR 250 mah masih belum moge ko masbro he3, btw kalo ane pribadi sih ga mau cbr 250 ane klo kudu pake premium, pake pertamax pun kdg suka nglitik paling pas pertamax plus, tapi anehnya kalo pake Total Peformence 92 yg sama kaya Pertamax malah bagus?? apa Kualitas Pertamax kdg suka krg bagus jg ya?? tapi yg pasti ane ga bakal pake premium kecuali kalo emng lagi touring ke daerah plosok yg ga ada pertamax ya mau ga mau kudu pake premium,itupun harus dicampur octane booster dulu.
    pengalamn liat CBR 250 yg suka pake premium campur pertamax lagi turun mesin, pistonnya item penuh sama kerak padahal umur motornya belum sampe 1 tahun, dan itu masih campur premium dan pertamax loh, kebayang ga kalo doyannya pake premium doang?bakal numpuk kaya apa tu kerak di piston?

    • Harga kedua mtr itu msh layak dsebut moge, ga kejangkau masyrkt kbanyakan. Harusnya sih tau apa yg harus dilakukan kalo punya moge, tmsk spek bbm nya

  3. ane pake bebek, so ga perlu pertamax kan gan???? hehehe (biar miskin belagu dikit gpp) lagian di tempat ane pomna mentok di premium (west papua) mau pertamax masak harus ke surabaya dulu jiahahaha….

  4. sik-sik…moge itu kategori motor gimana ya???
    menurut harga atau cc nih??
    ><
    ada motor cc 150 tapi harga 60 juta
    ada pula 250cc tapi malah cuma 50jt..
    entah mana yg moge…
    .
    atau ada pula matic 3 roda under 150cc yg 100jutaan
    dibanding er6 yg juga setara harganya… mana yg moge??
    piss..bingung juga nentuin kategori moge.

    • sebenernya premium/pertamax ya sesuaikan dengan spek mesin..
      motor BSA (mege jadul) malah gak cocok pertamax, dan harus premium, beda dengan CS1 dan MX yg speknya malah pertamax.

    • betul mas…..kategorinya aja belum jelas :mrgreen:

      di luar negeri EX250 dan CBR250 itu disebutnya small packages, light sport, kelas pemula, karena ya itu, rata2 experienced rider pake 400 cc keatas……

      sedangkan kita tau istilah moge karena ada HD, terus dilanjutkan dengan kemunculan Bandit dan kawan-kawan. Jadi istilah itu mengacu ke…..motor gede. Rancu sih makanya mending ga usah dipake aja 😆

  5. buat rider Ninja 250 sih memang betul, kalo ngisi premium keterlaluan 😆

    kita pengendara bebek juga pengennya ngisi pertamax, tapi karena duit terbatas ya kadang2 aja. Lagian beda harga antara premium-pertamax terlalu jauh, makanya orang kayak juga prefer ke premium. Kudunya premix beroktan 90 dimunculkan……harga cukup 6500-7000 aja, bisa jadi jalan tengah. Dan oktannya juga lebih pas buat bebek2

Comments are closed.