New Scorpio Z 225 Punya Striping Baru, Mesin Injeksi-nya Kapan?

ktm indonesia

Barusan baca artikel mas iwb tentang striping anyar New Scorpio Z 225 (NSZ225), saya jadi tertarik untuk membahas juga (niru-niru aja nih hehehe….), tapi bukan soal perubahan striping NSZ225 yang sudah tiga jenis striping sejak pertama kali keluar di akhir 2010. Terus terang, saya tidak peduli dengan urusan gonta ganti pemanis tampilan itu. Kenapa eh kenapa hanya striping yang selalu dan selalu menjadi perhatian YIMM terhadap perjalanan “hidup” motor bergenre sportouring ini?

Striping Anyar bakalan lebih yahud kalau dibarengi mesin anyar (injeksi)

Sebagai pemilik NSZ225 generasi striping pertama yang digunakan sehari-hari, boleh dong saya punya sedikit angan-angan tentang motor satu ini. Tidak banyak sebenarnya yang perlu diperhatikan YIMM dengan motorsport tertingginya ini, bodi sudah oke (apalagi untuk saya yang termasuk big size), mau dibilang ambles atau headlamp klingon kalau boleh jujur memang sedikit menganggu, yup hanya sedikit artinya masih bisa diakali. “Fitur” ambles hinaan orang-orang yang tidak suka dengan motor ini (padahal belum tentu juga mampu beli :D) bisa diatasi dengan sedikit modifikasi di sektor link (AR atau CR), selesai. Headlamp yang katanya mirip “klingon” tidak terlalu membebani, toh pas saya naik nih motor gak bakalan ngeliat juga ‘wajah” klingon tersebut, paling juga yang salipan dari depan yang bisa melihat (kalau yang belakang mau lihat ke depan, emang bisa nyalip?). Atau yang mencerca urusan non-RDB (dump brake), saya pikir itu hanyalah lebih ke sekedar pemanis tampilan, toh dump brake yang ada sudah lebih dari cukup buat menghentikan laju si pio. Lagipula kalau memang paham dengan “aturan” pengereman, dominan yang dipakai kan rem depan dibanding rem belakang (70:30), atau jangan-jangan yang mendambakan RDB tidak paham hal itu ya? Nge-rem ya injak bukan genggam, siap-siap saja “bergoyang”.

Yang menjadi impian saya, mungkin juga sebagian besar penyemplak Scorpio Series adalah upgrade mesin. Mesin yang ada sekarang dengan sistem karburator memang mampu menghasilkan tenaga yang ganas, tapi konsumsi BBM-nya itu loh….jadi akrab dengan SPBU (sudah, tidak usah menghibur diri bilang kan cc gede, power gede, sebanding lah dengan borosnya). Perkembangan teknologi roda dua semakin pesat, sistem injeksi salah satunya. Apa YIMM tidak punya pikiran sama sekali untuk meng-upgrade sistem pembakaran si pio menjadi injeksi, seperti halnya pada V-Ixion? Apakah YIMM tidak ingin motor sportouringnya ini menjadi lebih irit bahan bakar, yang efeknya semakin dilirik oleh konsumen? Apakah YIMM tidak ingin memberikan value yang lebih tinggi kepada penyuka si pio? Masa iya jadi anak tiri terus? Hanya diberi ganti baju saja.

Andaikan YIMM masih berniat untuk meneruskan dinasti scorpio ini, langkah ter-HARUS (bahasa opo iki…) adalah jadikan NSZ225 memiliki teknologi injeksi di sektor mesin. Saya yakin, jika hal itu dilakukan maka NSZ225 akan lebih memiliki value. Tidak apa-apa harga naik sedikit, toh harga NSZ225 termasuk murah jika dilihat dari sisi kubikasi (Byson yang 150 cc sama-sama karbu selisihnya hanya 3 juta-an). Paling tidak penjualannya akan melebihi si kucing, karena memang si kucing inilah pesaing sebenarnya. Masa kalah sama pemain lawas (pake banget) hehehe….piss!. Oke, New Scorpio Z new striping plus new injeksi….hmmm….

Silahkan dikoreksi dan dikomentari, semoga bermanfaat!

Advertisements

33 Comments

  1. nanggung banget ya… emang mau lebaran ganti sriping doang.. lha rdb? injeksi? kapan itu.. apa karena masih ada peminat jadi YIMM masih manfaatin konsument???? ntar kalo hampir dilupakan baru di jejali tambahan2 itu semua… alias bahasanya” gitu aja masih laku ngapain repot2″…. jian menyebalkan plus menggemaskan banget…..

      • coba mas bra bayangin (hehehe kalo ga mau ya udah) jika dalam satu rt ada 1 orang saja yg menghendaki injeksi dan rdb pada scouzy ini (ane included pastinya) bakal moncer loh penjualannya…. seandainya yimm adalah pemerintah pasti dah di demo habis tuh wkwkwkwkwkwk….

  2. mata melotot sambil bilang “waoow…. (o_0) masak iya seh… hmmmm… padahal gw demen ma hasilnya yimm loh… bukannya promot tapi coba bandingin semua materialnya dgn prod tetangga… yimm lebih stronger isn’t it…

    • hayo milih nungguin scouzy pake tlapak lebar, injeksi, rdb, end monoshokna prolink dll sampe rambut kita putih semua baru diturutin ma yimm, atao nggait prod sebelah yg dah duluan unjuk gigi….

  3. menurut ane sih yimm lom sempat ngelirik ke arah sco-pio, liat aja kndisi skrg lg manas2ny new pixion…
    mngkin ntar new pixion uda kelar(uda brojol n uda ada di smua dealer) baru yimm mrambah ke pio n byson.

    kan smua motor yimm uda mao di injeksikan smua, cuma new pixi lg deadline, sabar2 aja bro…

    ane juga ngefans ama pio dr jaman g smp dolo(skrg lg ke belet merit) hahaha.
    mesin paling mengiurkan di kelasny.

  4. Sbnrnya pio bisa irit dlm artian lbih efisien jika ring seher bnr2 pas dudukannya di dinding silinder, lwat gas pol rpm sedang saat pemakaian 10-2500 km pertama. Kompresi maksimal, torsi nambah, pwr nambah, pio jadi irit. Ganti injeksi lbih irit lagi.

  5. Ya kira2 bgitulah, kompresi maks kan lbih efisien ketimbang kompresi gak maks. Penyaluran tenaga hasil pembakaran dlm silndr lebih smprna, gak bocor lwat celah antara ring seher dan dnding silndr, gak mengkontaminasi oli. Oli mesin pnjng umur, gak gampang berkurang, msin lebih awet. Bnyk manfaatnya.

  6. kalo boleh menghayal, mesin punya scrpio bodi punya vixn ,wah pasti mantap,, bisa g ya yamaha ngeluarin seperti it, pastinya ak langsung beli,he he he

Comments are closed.