Andaikan Disuruh Memilih Antara CB150R dan New V-Ixion, Maka Saya Pilih…..??

Pilih Mana Nih?

Berandai-andai yuk brosis. Tentang apa nih? anggap saja ini pengandaian versi saya ya (brosis silahkan berandai-andai sendiri, gratiiisss). Andaikan saya punya rencana membeli motorsport sedangkan duit yang saya punya 23 juta-an, kira-kira motor apa ya yang akan saya pilih? Oh iya anggap saja saya ini pengoleksi semua motor sport entry level, jadi di garasi sudah ada V-Ixion, Byson, Scorpio, NMP, Tiger, Pulsar 180, Pulsar 220, TVS Apache, Ninja 150 RR dan Satria FU (banyak duit nih ceritanya :D). Bisa ditebak kan motor apa yang menjadi next choice? Yup, tidak salah lagi antara CB150R dan New V-Ixion, dua hot item jagad roda dua sejauh ini.

Pertama kali yang akan saya lakukan adalah membandingkan harga kedua motor tersebut, dan ternyata keduanya masih masuk ke dalam budget saya, amann…

Kedua, saya akan melihat dimensi bodi kedua motor itu. Ada sedikit perbedaan di sini, CB150R ternyata memiliki bodi yang sedikit lebih langsing dibanding NVL, selain itu kaki-kaki NVL jauh lebih besar dari CB150R dan itu memunculkan kesan gagah. Jadi, saya lebih memilih NVL untuk item kedua ini. Maklum saya termasuk jumbo size hehehe…

Ketiga, sudah pasti saya akan melihat teknologi mesin yang dimiliki. Sama-sama injeksi, tetapi ternyata mesin NVL sudah dilengkapi Sensor O2 yang berpengaruh terhadap gas buangan sehingga lebih ramah lingkungan. CB150R masih menggunakan AIS yang sebenarnya lebih mirip sistem karbu. Karena saya peduli terhadap lingkungan, jelas dong pilihan saya yang mana. 😀

Keempat, tidak ada salahnya membandingkan top speed keduanya. Sebenarnya item ini bukan yang terpenting walaupun masih penting, minimal membuat hati tenang “motor gw top speed nya tinggi lho” padahal pakainya paling mentok 120 kpj. Padahal CB150R dan NVL bisa sampai 140 kpj. Jadi untuk top speed dua-duanya masuk dalam pilihan.

Kelima, ini penting yaitu keiritan. Walaupun sebenarnya motor sport bukan jargonnya ke arah irit (spek balap koq maunya irit) tetapi kalau bisa irit tapi bisa kencang, kenapa harus boros toh kencengnya seberapa sih, jalan raya brosis…ngerii. CB150R ternyata “hanya” di 36 kpl, beda dengan NVL yang mampu 45 kpl. Tidak usah bilang hanya selisih sedikit, selisih sedikit kalau dipakainya beratus-ratus kilometer apa ga banyak juga selisihnya jadinya, so NVL jelas pilihan untuk urusan irit.

Keenam, DOHC dan SOHC pilih mana? Kalau ditanya lebih pilih mana antara kedua teknologi itu. Sulit menjawabnya langsung brosis. Begini, untuk DOHC jelas tarikan di rpm atas sangat kuat sehingga motor bisa memperoleh top speed yang tinggi, tetapi kelemahannya jelas di putaran bawah yang rada lemot. Honda memahami ini sehingga muncullah DOHC yang SOHC wannabe, tarikan bawah CB150R menurut review teman-teman blogger galak juga. Ada satu faktor lagi yang harus dipertimbangkan sebelum menentukan pilihan DOHC atau SOHC, yaitu biaya perawatan. DOHC terkenal dengan teknologi yang lebih rakus BBM dibanding SOHC, maklum untuk memperoleh tenaga optimal harus rpm tinggi otomatis butuh lebih banyak BBM. Selain itu denger-denger nih, spare part mesin DOHC lebih mahal dibanding SOHC (kalau yang ini hanya denger-denger lho). So, pilih mana? Karena saya lebih mementingkan lifetime mesin dan dompet, jelas pilih SOHC.

Ketujuh, Durabilitas mesin. Untuk satu ini mutlak NVL unggul, maklum sejak 2007 mesin old vixi jaminan mutu. CB150R walaupun katanya sama plek dengan mesin CBR150R, jujur saya meragukan ke-plek-annya itu, masa iya sama plek selisihnya bisa 10 juta-an, emang fairing semahal itu?

Kedelapan, desain keseluruhan bodi. Saya sejak dulu lebih menyukai desain motor Yamaha dan Suzuki. Garis sportynya jelas nampak, aura racingnya kelihatan (walaupun cuma auranya saja ya). Pun hingga kini, sebenarnya desain CB150R itu sudah racing look dan keren, cuma sayang kemunculannya saat ini, dimana sudah ada NVL yang garis desainnya jauh lebih futuristik dan berkelas. CB150R baru bisa head to head bener untuk urusan desain ya dengan old vixi. Jadi, NVL masih menjadi pilihan.

Kesembilan, kalau saya harus memilih saat ini, jelas saya akan pilih yang pasti terjamin aman, tidak spekulasi yaitu NVL. Namun, andaikan saya tidak terburu-buru harus memilih, maka saya lebih suka menunggu minimal 3 bulan ke depan sambil melihat dan mendengar ulasan review pemakai dua motor ini, apakah ada keluhan-keluhan dan sebagainya.

Ini Pilihan Saya

Nah, itu tadi sembilan alasan pengandaian saya dalam memilih motor sport antara CB150R dan New V-Ixion. Kesimpulannya adalah seandainya saya disuruh memilih, jelas saya akan pilih New V-Ixion. Itu seandainya lho ya… Trus kalau yang sebenarnya apa? Saya lebih prefer dengan New Scorpio Z Injeksi saja, walaupun itu belum tentu juga akan dilahirkan 😀 #NasibAnakTiri

Silahkan dikoreksi dan dikomentari, semoga bermanfaat!

Advertisements

71 Komentar

    • Gmn dg Data ini broer:

      CB150R
      Data Akselerasi
      0-60 km/jam: 3,8 detik
      0-80 km/jam: 6,8 detik
      0-100 km/jam: 11,7 detik
      0-100 meter: 7 detik
      0-201 meter: 11 detik
      0-402 meter: 18,2 detik 

      New V-ixion
      Data Akselerasi
      0-60 km/jam: 4,1 detik
      0-80 km/jam: 7,1 detik
      0-100 km/jam: 13,1 detik
      0-100 meter: 7,1 detik
      0-201 meter: 11,3 detik
      0-402 meter: 18,4 detik

      sumbernya dari sini: http://motorplus.otomotifnet.com/read/2013/01/11/337568/38/13/Test-Ride-Yamaha-New-V-Ixion-Lightning-Lebih-Nyaman

      dan dari sini: http://motorplus.otomotifnet.com/read/2013/01/04/337373/38/13/Test-Ride-Honda-CB150R-StreetFire-Tetap-Responsif-

      Melihat data di atas. Terlihat bahwa CB150R mampu berakselerasi lebih baik ketimbang New V-ixion. Padahal seperti yang kita ketahui, spek New V-ixion adalah overstroke SOHC dan CB150R adalah overbore DOHC. Secara teknis, mesin DOHC (apalagi overbore) memiliki karakter ganas di putaran tinggi dan mesin SOHC (apalagi overstroke) semestinya garang di putaran rendah.Tapi kok ini malah sebaliknya? Tenang, jangan sewot~ CB150R mengaplikasikan gear dengan rasio ringan dan ban berukuran normal, sehingga nggak heran akselerasinya lebih “menggigit”. Sedangkan New V-ixion menggunakan ban yang tergolong gambot sehingga akselerasinya sedikit lebih lambat.

  1. Setuju bang..
    Pemikiran ane jg gitu..
    Tapi kalo disuruh milih antara keduanya, ane bisa jadi nda milih keduanya..
    Uda ngerasain old vixi slama 3 tahun, pengen ganti selain vixion..
    Nyari motor batangan yg irit tapi macho..
    Calonnya ya byson deh (ngarepp yg injeksi), ato fazer juga boleh (kalo masuk ke indonesia).. 😀

  2. soal tampang tetep pilih nvl walau katanya pake kepala sincan berkoyo daripada berkonde.masalah koyo gampang…tinggal sedia 10ribu perak beres!(pengalaman di byson ane)
    hehe

  3. Sdh 3 bloger yg ane baca….plihannya jatuh ke NVL……….. maklum design CB150R acuannya ke Old vixion……g taunya muncul NVL versi isao sakata…….mampus deh..!!!!

  4. gw udah inden NVL mas,TDP satu juta. Pertengahan januari turun! Gw udah liat keduanya dan jujur NVL jauh lbh value menurut gw. Yg warna putih merah keren mas. 😀

  5. Kl sy sklrga, pecinta honda.. Kakak, adik, om, ponakan, dari bebek, matic, batangan 150cc – 600cc, semua pakai honda..
    *bukan penyembah merk lho, sy skrg pake cbr pego thailand, tp kl sy punya uang bnyk, sy akan beli cbr600 sprti 2 orang om sy.. Aamiin.. 😀

  6. kalo ane pilih CB aja,,,,
    inget,,, CB tanpa embel-embel 150,
    alias bener-bener asli cb,
    soalnya sport motor honda yg paling bagus menurut saya ya CB, lagi2 tanpa embel-embel 150R.

  7. jgn cuma pakai itung2an bro.. memang pertama lihat desain honda gmn gitu..tp desain honda itu lebih awet..Ъªk. bosenin..makin lama makinbagus ªjªª dilihat nya.. apalagi mesin nya yg udah di setting sehingga tarika/bawah enteng..dohc point plus nya ngalahin poin desain ( kl design no.1 pasti byson udah jd raja motor sport bsru dong.). dohc Ъªk. perlu maksain mesin untuk tarikan mau nyalip motor atau mobil depan nya..

  8. iya nih,,masa DOHC sama SOHC malah prefer yg SOHC
    pihannya maksa banget…
    untuktarikan bawah kan udah di akali oleh AHM dgn menaikkan final gear jd 45 mata plus ban belakang hanya ukuran 100/90 dan kalau masalah irit/boros juga tergantung riding style bro
    satu lagi bro,,emang yakin NVL bisa lari 140 kpj ??? secara SOHC overstroke putaran atasnya kurang nampol gituu bro…

  9. “CB150R walaupun katanya sama plek dengan mesin CBR150R, jujur saya meragukan ke-plek-annya itu, masa iya sama plek selisihnya bisa 10 juta-an, emang fairing semahal itu?”

    ~IMHO mungkin saja mesinnya sama tapi spek lain2 nya yang diturunin mas bro.. Seperti rangka, shock, kaki2, velg, gear ratio, rantai, lampu, dll.
    Seperti duet Ninja 150R & Ninja 150RR bedanya lebih dari 10jt walaupun mesin sama plek plek plek luar dalem..

  10. Kenapa bingung katanya org kaya, udah ada semua motor sebelumnya termasuk NMP, Old Vixion, bajai, tiger, dll, ya berarti tinggal beli CB150 streetfire sama New vixion to broer… Kenapa harus pilih lagi? Dua2nya bagus semua, ya udah dibeli semua aja, klo kota2 pakai New Vixion, klo luar kota pakai CB150R… CB150R menang cepat untuk balap… Liat aja slogannya: dicari pria punya nyali,,, wah berarti keceng nich motor, klo NVL slogannya: Yg lebih cool paling Hot… Berarti NVL cocok utk perkotaan yg ga pakai ngebut2 gitu.. Cool gitu lho… Gmn mas Broerrrrr…

    Klo soal desain NVL yg penting ga diliat dari depan aja, klo dari samping sama dari belakang mantap tuh desain tapi klo dari depan ampun dehhh.. Coba aja di amati…

  11. Beda 10jt tentu bukan fairing saja,liat keseluruh body bro , dari kaki2,tangki dll
    Apa yg membedakan ninja 150r dgn ninja 150rr beda harga jg jauh, klw jwb fairing aja itu lucu 😀

  12. haddeuhh labil banget sh jdi orang, pke mbandingin smpe 9x kya gtu pke perandaian.
    kalo ente dri prtma dh kesengsem sma NVL ya nda usah mbandingin kya gtu jga kali, klo ente seneng beli lngsung nda usah pke nunggu pio injeksi toh jga ntar yng keluar byson injeksi..
    mtor pke mesin lma ajah dibanggain, bngga krna dh o2 snsor kali yah, huu body gede lampune ora terang (35 watt), hadeuh scoopy yng bru ajah sma 35 watt, itu ktnya bkn safety, ngaca oyy, ibarat badan gede tpi matanya sipit, hahahaa 😀

      • Wajar2 aja kl NVL di sukai ama kebanyakan pengguna motor di indonesia. Soalnya emg body nya keren.

        Kl di srh milih tetep sy pilih new scorpio z

        Biar scra body emg klh dr NVL n byson n cb150r

        Tapi sy pilih si pio.

        Karna mtr pio basic nya ya untuk di modifikasi.

        Jd kl kalian suka dengan pio ya hrs siap2 rogoh kantong untuk di modifikasi kaki2 n body.

        Skr sdh bnyk kok bengkel2 custom yg sedia jasa modifikasi dari nol.

        Pilihan ada di tangan anda.

        Heeee

  13. hahahahaaa ……….udah mas” sales smuany jgn pd brantem ja dua”nya bagus ada (+) dan (-) nya
    saya pake cibi asik” ja tp sm nvl jg suka hanya mungkin kl nvl tampilany pake mesin si kalajengking lbih keren lg…. =D

  14. NVL= Sport dg power diatas rata2 sport sejenis pada umunya (kelas SOHC)
    CB150R = Sport jenis semi race, dg sistim DOHC plus open loop (power msh bisa diupgrade hingga 13.000rpm dg power 20hp keatas)

    tinggal selera ente yg nentuin, mau kenceng ambil cb150 yg gak perlu ganteng2 amat yg penting slim,enteng, * mesin masih menjanjikan upgrade performa melebihi NVL
    mau motor irit, tampang gak malu buat mejeng, power lumayan ya ambil NVL

    beda kasta beda selera broo., kalo mau motor irit ambil matic aja gak nyampe 20 jtan tuh,, sisanya msh bisa beli makan anak2 sebulan… :mrgreen:

  15. Kalau berani test langsung di jalan dong, jangan cuman banding bandingan doang

    Kalau nvl menang jago tuh, gw lawan nvl yg pke ban kecil,, gk ngelawan tuh nvl .. cbsf masih juara kalau soal performance, body ajh gede eh pas mesinnya kayaknya pake mesin potong rumput kali tuh nvl

  16. Wah NVL menang telak ya? Hmmm masak sbegitunya gan selera ente hehehe gpp lah toh masing2 pnya hak utk bicara..ane jg lg bingung month pilih mana..klo bener irit NVL saya akan pilih itu coz irit jd faktor utama ane mengingat anak kuliahan (pdhal dah mau skripsi) wkwkwk

  17. Dirumah punya :
    – F1ZR tahun 2002 & 2003
    – Rx Spesial 1997
    – Suzuki Satria FU 2013
    – Ninja 150R 2013

    Gw mau jual satria dan cari motor sport buat pake harian (FU bongkoknya bikin capek masbro)
    Pilihan gw jatuh ke honda CB150R, udah nyobain Vixion dan byson gw malah ga suka, model lampu depannya jelek. Dah gitu dipake lari juga ga enak2 amat (meskipun kakinya gede kyk Bambang Pamungkas)
    Gw rada bingung sama data yang ditulis TS.. Angka topspeed 140km/h itu dapet dari mana? Terus pemakaian bensin vixion dibilang 1: 45, itu angka darimana masbro? Secanggih apa mesin SOHC yg bs lari 140km/h dan punya konsumsi bahan bakar 1:45? Ga masuk akal

  18. sdh pda tau blm kl part NVL,,kmps kopling,ring piston, bahanya pe’ak,,cz yamaha mengurangi mutu,,pdhal lebih baik clinder block,ring piston,kmpas kopling old vixion,,kadang ada keluhan ngebul,,kl gk kopling terasa aneh,,cpt hangus..solusi..gnti ring piston and kmpas kopling milik old vixion/mx,,,dijamin gk ada keluhan….

  19. makin lama makin pd milih CB150R termasuk saya.
    DOHC buat jarak jauh nyaman mesin halus.. , nyaman riding…

  20. kalo cb ma buat nyante trus jalan jauh baru enakk… tapi kalo vixi buat geber geberan buat gaya gaaya an baru mantep… tinggal selera.. kalo katanya cb itu motornya orang tua.. wkwkwk.. kalo vixi motor anak muda buat gaya gaya an …. kalo ane sih pilih VIXI… soalnya ane suka geber geberan buat sentak sentak kan.. kalo buat mudik jalan jauh mh milih cb nya.. mesinnya kuat…. kalo motor ane mh vixi broo…

Komentar ditutup.