Soto Babat Es Batu, Solusi Makan Cepat!

ktm indonesia

Tidak usah bingung brosis dengan judul di atas, itu iseng-iseng karangan RA sendiri. Sotonya soto babat hanya bedanya ada es batu di dalamnya.  Makin bingung ya? hehehe….

Begini brosis, salah satu makanan favorit RA itu ya soto, soto ayam dan soto babat. Nah, jika sedang tidak makan di rumah alias jajan makanan berat di luar (biasanya pas jam kerja atau istirahat) maka biasanya belinya soto. Salah satu penjual soto favorit RA adalah Soto H. Fauzi di pusat kota Situbondo. Letaknya di sebelah barat alun-alun, selatan jalan. Penyajian soto itu enaknya memang ketika panas, soalnya kalau dingin babat atau daging ayamnya tidak enak. Yang jadi masalah adalah jika waktu yang kita punya untuk makan begitu singkat, sedangkan soto dalam kondisi super ngebul alias hot, dijamin bikin bete untuk nunggu sampai tuh soto available buat masuk ke dalam mulut.

Oh iya, soto disini biasanya kalau gak lontong ya nasi pasangannya. Jika di daerah Bogor antara soto (biasanya soto daging) dan nasi dipisah dalam dua wadah terpisah, maka di sini soto ayam atau babat dijadikan satu mangkok dengan nasi atau lontong (RA lebih suka pakai nasi, Indonesia gitu loh….gak nasi ya belom makan namanya :D). Nah, untuk ngakalin agar si soto tidak terlalu panas biasanya orang kebanyakan akan meniup-niup permukaan soto atau yang sudah di dalam sendok, kemudian dimakan. Tidak salah sih, tapi buat RA hal itu sangat mengganggu kenikmatan makan. Jarak antara suapan pertama dan suapan berikutnya terlalu jauh, keburu lupa rasanya.

Yang RA lakukan adalah dengan memasukkan sepotong es batu ke dalam hidangan soto+nasi tadi. Es batunya biasanya diambil dari gelas minuman dingin yang RA pesan. Ambil saja sepotong terus celupin ke soto. Jadi, kuah soto dan nasi yang di sekitar es batu tadi akan terasa lebih cepat hilang panasnya, minimal hangat, jadi sangat available buat masuk mulut. Demikian seterusnya, geser-geser saja tuh es batu di dalam mangkok, kemudian sendoklah nasi soto yang disekitar esnya, dijamin mulut tidak akan terasa terbakar. Makanpun jadi bisa lebih nikmat tanpa harus terganggu rasa panas yang tinggi.

“Resep” ini RA peroleh dari almarhum bapak RA sendiri. Beliau selalu melakukan hal di atas ketika kita sekeluarga mudik naik bus ke Trenggalek dan makan di terminal, biasanya terminal Purabaya, Bungurasih. Maklum, beliau termasuk tipe orang yang makannya cepat, dan itu menurun ke RA hehehe….jadi mudah tidak sabar kalau ada hidangan yang sangat panas. Tidak telaten nunggu agak dingin atau harus niup-niup permukaan makanan tersebut. Brosis berminat nyoba? Monggo….seru lho, itung-itung nyari perhatian, soalnya orang sekitar kita yang pada makan biasanya akan melihat “kelakuan” kita hehehe….lumayan jadi pusat perhatian gratisan. Trus bagaimana dari sisi kesehatan? Mbuh lah….tidak pernah RA ketahui, pokok e sing penting waregh 😀

Silahkan dikoreksi dan didiskusikan, semoga bermanfaat!

Foto menyusul brosis, maklum tadi gara-gara keenakan sampe lupa jepret hehehe…

Advertisements

12 Comments

    • masih rasa soto koq bro. Es hanya untuk membuat sekitar es batunya agak hangat sehingga bisa langsung dimakan. Jadi, di dalam mangkok itu akan ada dua rasa, rasa soto panas, dan soto hangat di skeitar es nya hehehe…cobain bro

1 Trackback / Pingback

  1. Soto Ayam Kampung Pak Mad, Pas Untuk Makan Siang | RiderAlam.com

Comments are closed.