7 Alasan Tidak Memilih New Scorpio Z

image

New Scorpio Z (NSZ) merupakan motor sport varian tertinggi yang dipunya YIMM setidaknya hingga saat ini. Namun, walaupun punya kelas tertinggi, NSZ tidaklah memperoleh perlakuan layaknya kelas tertinggi. Upgrade sana-sini hanyalah sebatas ganti baju doang. Bandingkan dengan Vixion series yang merupakan varian terlaris YIMM, sudah berulang kali mendapat sentuhan sana-sini, terutama dari sisi teknologi dan fitur. Tapi, ya sudahlah walau mendapat perlakuan seperti itu, tetap saja klan scorpio mendapatkan tempat spesial di hati pemiliknya.

image

Setelah RA sempat membuat 7 alasan kenapa harus memilih NSZ, biar balance kali ini ada baiknya RA juga merangkum 7 alasan kenapa sebaiknya tidak memilih New Scorpio Z. Sebelum kita mulai, alasan-alasan yang RA tulis hanyalah opini pribadi dari pengalaman nyemplak NSZ selama hampir 3 tahun ini. Oke, cekidot.

image
Pic. Amir Hamzah

7 Alasan untuk tidak memilih New Scorpio Z:
1. Teknologi mesin masih jadul alias masih karburator. Memang alasan pertama ini masih akan menjadi perdebatan panjang. Namun, menurut RA teknologi karbu sudah tidak sesuai dengan konsep irit dan ramah lingkungan. Emisi gas buangnya masih ketinggian sehingga akan terbentur aturan Euro 3 nanti
2. Mesin cepat panas. Ini sudah menjadi rahasia umum kelemahan mesin scorpio. Bahkan tidak sedikit yang memodifikasi untuk mengakali kondisi ini dengan pasang oil cooler.

image
Pic. Amir Hamzah

3. Tenaga ngempos. Ini masoh ada hubungannya dengan faktor kedua. Riding dalam durasi panjang membuat mesin super panas dan bikin mesin jadi loyo.
4. Getar bikin cetar. Kondisi ini asli bikin gak nyaman sepanjang riding. Getaran makin terasa saat riding dalam kecepatan medium dan akan berkurang saat high speed. Masa iya kudu high speed terus yak….
5. Menjadi “anak tiri”. Perlakuan YIMM yang membuat NSZ terabaikan mengandung konsekuensi. Yang jelas apapun jika kurang perhatian akan terpinggirkan. Aksesoris, komponen-komponen scorpio jelas tidak sebanyak adiknya di pasaran, nyusahin jika butuhnya sewaktu-waktu.

image
Pic. Amir Hamzah

6. Bobot. Dengan bobot total di atas 140 kg, NSZ jelas sangat membutuhkan tenaga untuk sekedar menuntun atau memasang dongkrak dua. Dibutuhkan orang-orang bertubuh besar dan kuat untuk melakukannya. Tapi saat riding NSZ enteng koq.
7. Hasil komparasi. Beberapa waktu lalu, tabloid otomotif melakukan komparasi motor sport 200-225cc yang melibatkan 4 jenis motor dari 4 merk. Hasilnya, walau NSZ memiliki kubikasi 225 cc atau yang terbesar, tapi hasilnya kalau mau dibilang malah yang terburuk, bahkan kalah dibanding pesaing abadinya, si tigor.

image

Nah, itu 7 alasan untuk tidak memilih New Scorpio Z versi RA. Boleh diperdebatkan tapi sebaiknya dalam kerangka berpikir logis dan tidak menjatuhkan. Namun, yang jelas apapun alasan-alasan yang RA kemukakan di atas tidak akan pernah merubah satu hal, yaitu RA sudah memilih NSZ225 alias sipio sebagai “kekasih” sehari-hari hehehehe…..

Silahkan dikoreksi dan didiskusikan, semoga bermanfaat!

e-mail: karis.nsz@gmail.com

Advertisements

27 Comments

  1. Untuk Dalam Kota… Akselerasi nomer satu….makanya pilih kalajengking..

  2. biarpun masih baru dalam dunia per-mongtoran-nisasi :-), alhasil setelah minjem, ngetes, dan nyoba dikit motor2 punya temen. Hasil perbandingannya, si Pio masih lebih enak, nyaman dan bertenaga. Kelemahan pio secara tenaga, menurut saya ada disekitaran per ama kampas kopling aja. Setelah ganti busi iridium, minumnya pertamax plus ganti per kopling after market, si Pio Jarome sangat beringas dijalan menurut saya πŸ™‚

  3. Aku beli 100 ribu lebih dikit mas. Pasang…..greng langsung kerasa khasiatnya. Betotan gas lebih ngisi dan panjang. Itu karena pembakaran lebih maksimal :-). Trus ganti per koplingnya aja, ga usah kampasnya…..beeeeeeeeeeeh ditambah mantheb. Oh iya lupa, si pio emang lemah dibagian per koplingnya, terlalu empuk, suka selip jadi power dari mesin kurang lepas. Saya ganti pake per aftermarket harga 85 ribu. Cuma lupa mereknya. Pokonya manthep tuh per, ga terlalu keras, masih bertoleransi ama kenyamanan buat macet2an. Trus kata mekaniknya bakal ga terlalu boros kampas kopling, insya Allah :-). Ntar saya bongkar2 perkakas lagi mas, apa merek pernya buat bagi2 info :-). Pokonya setelah pake per kopling ntu……menurut saya pribadi…..beeeeeeeeeeeh mantraaaaaabz :-). Salam pio lovers πŸ™‚

  4. hai bro.. aku punya Scorpio sejak 2005 mpe skrg
    Langka, Angker..
    dgn punya ni mtor, aku tau kemampuan motor lain spt Satria FU, King, Tiger, Vixion dll. kayaknya ni mtor yg bisa ngimbangi Ninja, sering duel di jalanan, hehehehe
    selama 8 tahun rusak di kawat/kabel kopling, maklum sering ditorak-tarik, ganti sekali. dulu kadang error, mesin gak bisa di mati’in tp ada solusinya dgn di Bleyer2 gitu. AWET khan???

  5. kang ahmad walij,
    busi iridium nya merek apa ya ?
    pio ku lemot ini,
    gir 3 nya gak bisa nyentuh 120km/jam dengan velg bawaan
    :'(

  6. Pioku cuma ganti karbu pe28, gir blakang 40, porting udah eces diajak tarung trek 1200meter. Pas speedometer msh dipasang top speed 150 (keadaan msh standar total). Scorpio jarak jauh panas gak juga tuh, punyaku touring jogja-nganjuk. Nganjuk-jogja gak ngedrop tenaganya. Kuncinya ya di setingan karbu. Cuma kekurangannya rpm kurang bisa teriak tinggi. Butuh karbu minimal 32mm. Sama ganti CDI racing. Dijamin kitiran rpm bsa tinggi otomatis top speed nambah.

  7. pio qu top spedd 140 ms 10000 rpm ms
    standar pabrikan tpi dari 120 ke 140 nya agk lama n di trek lirus pantura mangkang kendal

  8. saya pake pio 2004 sampe skrg. udh bore up sampe 249cc pake piston diameter 74. lancar2 aja om.. masih bringas bringas aja nih… hahaha
    salam busi kidal!

  9. sy pernah pake pio 2003 sering dipake turing dr bojonegoro ke pacitan non stop tdk terasa cape krn handling n stirnya nyaman,, sdh dijual tp nyesel akhirnya beli lg pio 2005,,,alhamdulillah sdh pernah nyoba semua motor sport yg sdh ada di indonesia dr honda,ninja,suzuki, ternyata pio yg paling nyaman utk turing,,,jangan dibandingkan dg motor harley dech bukan kelasnya,,peace

Comments are closed.