Semua Akan Menjadi SOHC Pada Waktunya!

image
pic. motogokil

Sebenarnya judulnya kurang pas, tapi lebih “menjual” sih (you know what I mean). Seperti yang RA katakan sebelumnya bahwa isu SOHC vs DOHC masih seru, belum basi sebab negeri ini memang selalu butuh objek “perang” untuk jadi sumber keseruan. Nah, pembatasannya adalah kelas sport 150 cc. Ketika semua mesin akan SOHC pada waktunya!

Lho, bukannya AHM dengan pasukan New CB150R, Sonic 150 dan terbaru All New CBR150R sudah DOHC semua? Kan yang SOHC hanya pasuman sport 150 Yamaha. New Vixion yang masih digdaya dan YZF-R15 yang makin terdesak. Lalu, di kelas nearsport 150 bahkan dua ayago yang bertarung sudah DOHC semua, Sonic 150 vs Satria F150 cuma bedanya di settingan DOHCnya, yang satu overstroke lainnya overbore.

Tenang, SOHC di sini tidak sebenar-benarnya SOHC. Makanya di prolog RA katakan judulnya tidak pas. SOHC disini lebih ke arah overstroke-nya. Yup, ciri khas mesin-mesin SOHC adalah stroke-nya yang lebih panjang dari bore (tolong koreksi kalau salah) . Sehingga motor punya tarikan bawah yang lebih nampol. Kondisi ini jelas lebih menguntungkan dalam pemakaian harian yang butuh stop & go lebih dominan. Macet di mana-mana bro. Selain itu, biaya perawatan juga lebih murah.

Nah, ketika Vixion berjaya (saat ini juga masih berjaya sih), AHM coba lawan dengan CB150R yang menggendong mesin DOHC. Vixion SOHC ternyata masih menang dari sisi penjualan. Gembar-gembor mesin balap pada DOHC CB150R tidak berefek besar. Kapasitas mesin 150 cc koq ngarep lebih dari sebuah mesin DOHC. Hingga akhirnya AHM merombak total settingan DOHC andalannya menjadi overstroke atau lebih dikenal sebagai DOHC nearsquare. DOHC nya berasa SOHC. Tak tanggung-tanggung DOHC rasa SOHC itu dipasangkan ke 3 varian motor di 3 segmen berbeda, naked sport, sport fairing dan light sport.

AHM nampaknya ingin motor sport buatannya tetap bernuansa balap namun ramah untuk pemakaian harian. Sudah kadung kebacut dengan jargon DOHC lebih superior, akhirnya ngakalin dengan mensettingnya mirip SOHC. Ada nilai lebih di sini. Kesan sebagai motor balap ada pada sisi DOHC, kesan motor ramah pemakaian harian juga dapat di overstrokenya itu.

image
Trio DOHC rasa SOHC

Jadi, semua akan menjadi “SOHC” pada waktunya! Berhasilkah? Kita lihat saja hasilnya di blog-blog motor nasional saat Data AISI dijabarkan ke dalam untaian kata demi kata menjadi sebuah artikel yang enak dibaca.

Advertisements

20 Comments

  1. near itu mendekati over itu lebih,jadi tdk salah bila di katakan over karena melebihi bore nya dikatakan near juga benar karena dekat dgn ukuran bore nya

  2. Kalo nanti pake piston nmax.. mungkin makin mirip2..Ncb 57,3×57,8 selisih 0,5 nearsquare..
    Nmax 58×58,7. SeLisih 0,7 overstroke..
    Beda 0,2 aja

  3. komen paling atas paling ngaco, yg ada cuma bore stroke ga ada nearly2 an cuma ahm aja yg buat nama aneh2 bilang aja overstroke ribet amat toh motor cbr k45g cuma dohc bengek nafas kecekik.

  4. Percuma dohc jg kalau nyaman nya bawa harian motor antara 40 sd 80 kpj,apalagi stop & go macet macetan…
    Power dohc dgn sohc selisih 1 kw an…
    Yg jelas geograpi jalanan dan karakter di indonesia lebih cocok sohc.kecuali jln lintas di sumatra,kalimantan,atau seperti diluar negeri…

Comments are closed.