Alasan Tidak Memilih P200NS

image
P200NS sempat menjadi pilihan utama

Rideralam.com – Menarik saat membaca artikel mas prast tentang kabar P200NS yang bersumber dari data okezone. Menarik sebab P200NS adalah motor yang sempat membuat geger jagad roda dua tanah air di awal kemunculannya. Target awal penjualan adalah 1000 unit/bulan, lalu seperti apa hasilnya?

Marketshare P200NS Tahun 2014:
Januari 112 unit
Februari 1940 unit
Maret 657 unit
April 420 unit
RATA-RATA : sekitar 782 unit/bulan

Mengapa bisa dibawah target yang ditentukan? Cukup banyak faktor yang mempengaruhi, seperti misalnya timeline masih berjalan 4 bulan jadi masih ada kesempatan 8 bulan ke depan untuk mengejar target. Lalu, dari pihak Kawasaki sendiri selaku penjual P200NS di tanah air mengakui bahwa sempat ada problem di ketersediaan spare part untum si kuda besi. Dan mungkin beberapa faktor lain.

RA pribadi sempat memasukkan P200NS sebagai kandidat terkuat selain NVL untuk menggantikan Sipio. Pertimbangannya jelas adalah dari desain dan dimensi P200NS cocok dengan selera dan postur RA yang termasuk big size :D. Namun, setelah mempertimbangkan hal selanjutnya akhirnya P200NS dicoret dari daftar.

Ada dua hal yang membuat RA memutuskan mencoret P200NS dari daftar pilihan, yaitu:

1. Teknologi P200NS belum injeksi yang akhirnya berimbas pada konsumsi bahan bakar yang tidak ramah ke kantong. Walaupun sudah mengadopsi teknologi triple spark atau 3 busi, banyak yang melakukan test menghasilkan konsumsi di angka 35-an kpl. Selisih tipis dengan konsumsi bbm Sipio. Walaupun boros adalah relatif namun yang jelas itu tidak masuk kriteria versi RA.

2. Nama Bajaj. Walau sudah diback up Kawasaki, tetap saja P200NS adalah Bajaj. Padahal Bajaj sudah menunjukkan gejala akan kabur dari Indonesia. Jaringan 3S Bajaj jelas tidak bisa diandalkan apalagi akan kabur, Kawasakipun belum bisa memberi ketenangan. Nama Bajaj juga menjadi ‘jaminan’ bahwa nilai jual kembalinya akan jatuh.

Nah, kira-kira alasan RA tidak jadi meminang P200NS kala itu sekitar bulan Februari 2014. Bisa saja alasan di atas tidak sesuai dengan alasan siapapun, karena memang itu adalah alasan personal bukan generalisasi.

Baca Juga:
[display-posts tag=p200ns]

Silahkan dikoreksi dan didiskusikan, semoga bermanfaat!

Contact me on:
e-mail: karis.nsz@gmail.com
twitter: @karismapr
whatsapp: +628 77 1 2727 000

Advertisements

76 Comments

  1. di group fb p200 banyak sekali keluhan yg berkaitan dgn kualitas dan kurangnua problwm solving dr kawasaki atas barang jualannya itu

    • Sepertinya begitu, mungkin untuk di kota besar macam jakarta atau surabaya gak masalah, tp kota kecil sulit buat berpaling ke lain jepang

  2. hahaha,,,,rasakan sensasi 20 jutaan, engine mumpuni,,rawat sendiri,,,,ganteng dah

  3. waduh masbro..
    tapi kok saya udah nunggangin 4 bulanan masih gak prcaya ya klo hrganya sgitu..
    kang mas uda testdrive??
    msalah sparepart kosong gk sbegitunya deh agaknya kang..
    dan ya, ini bajaj.. bukan produk pasaran..
    tpi alangkah baiknya kita ndak mrendahkan atau trlalu mninggikan merk.. toh kita konsumen.. bukan yang buat.. apa yg kita banggakan?

    • Maaf nih bro, bukan merendahkan cuma mengatakan alasan sebenarnya kenapa tidak memilih P200NS, coba baca baik-baik artikelnya. Itu malah jadi kritik dan koreksi buat Bajaj… siapa yg menyangsikan performa P200NS, gak bro malah saya demen banget dengan desain dan performanya (sudah nyobain) tapi ya itu kalau saya ada dua faktor itu yg jd penghalang untuk memilihnya, apa itu salah?!

      • Jangan beli kalau masih mikir merek..

        Merek besar juga pada tumbang Kodak, Nokia. Dll.

  4. permisi bro, nuwbie ijin komengtar. begini nih bro

    1.soal FC, umm menarik juga sih, saya pake p200NS spek knalpot racing dgn upgrade MJ n PJ ukuran gede, ga terlalu boros jg. dengan FC sekitar 1:30-33km/liter normal riding. klo gass polll dibejek bs dapet 1;25-28 , rekor paling irit saya dapet 1;37 iseng2 eco riding.
    terbilang boros? itu relatif. hhe. klo dicompare dengan pabrikan sebelah dengan sport terlaris na buatan pabrik di jawa barat. bisa 150 cc bisa tembus 1:35-1:40 dengan cc 150.
    ibarat mctyson dengan chris john kebutuhan kalori na pasti beda bro. hhe. cb mctyson disuru tinju pake porsi makan na chris john , ya kelaperan lahh kelas na beda 200cc..

    2.Soal Sparepart

    Kyk na klo CBU dicompare dengan pabrikan jepang yang ngerakit motor di indonesia dengan tenaga ahli warga indonesia, kurang pas bro cz pabrikna cm disebelah, yuk kita compare dengan CBU lain semisal Honda CBR 250, ninja 250, suzuki inazuma serta motor premium lain yang CBU. Apakah semudah motor yang pabrikna cm di jawa barat spare part na? bahkan dengan pabrik di Indonesia pun, mereka butuh masa transisi antara menyeimbangkan parts untuk dirakit menjadi motor dengan part untuk suku cadang.
    masa transisi ini biasanya sekitar 6-8 bulan biar cukup lancar. klo CBU tergantung pengiriman.

    Part CBU vs Part CBU = Apple to Apple, Part made in indonesia VS CBU = Aplle to Durian

    3. Soal barang cacat.

    Kayakna ga ada hubungan “BAJAJ” atau merk apapun, semua yang ada dengan buatan manusia ga ada yang peeeerrrrfect. Ga percaya??? silahkan googling aja berapa banyak masalah n cacat produk, baik dari pabrik di jawa barat. pabrik di jepang, pabrik di Eropa. bahkan produk amerika. dari urusan cacat prudksi, recall , dsb

    Ga percaya? Hoax? silahkan googling, informasi cukup banyak tersebar luas dari internet. jadi bukan cuma kata saya, atau kata fanboy ini itu, sales ini sales itu.
    silahkan temen2 menilai nya dengan open mind, dan dengan bijak

    salam jabat erat.. salam 1 aspal

  5. 150cc 35km/L termasuk boros bgt! gimana klo 200cc-nya? LOL
    komparasi BBM-nya payah beud dah, 200cc 35km/L termasuk ok, klo 25km/L baru deh termasuk boros. motor ginian dikasih injeksi setting irit malah overheat nanti penyakitnya kayak saudaranya. injeksi jg pasti sama aja jatuhnya cuma beda tipis ga bakalan terasa buat harian kecuali dipake buat 1000km sekali jalan baru bakalan terasa bedanya sama yg karbu. lha wong produk S 150cc si raja cabe itu aja lebih boros buat dalam kota daripada NS. klo parameter iritnya cuma dari jarak tempuh per liter, beli aja XCD, itu udah pilihan paling SMART buat irit BBM lover!

    soal sparepart biar waktu yg bicara.
    soal defect, ga cuma Pulsar aja yg begini. merek H&Y&S jg ada aja defect-nya. dijalan udah sering banget saya liat produk Y terlaris bokong-nya ga center sama ban, plat baru tapi udah ngebul asep putih. dulu tahun 2003 saya beli shogun FD110 baru 2 minggu oli dah rembes dari blok mesin padahal pemakaian reyen ngikut persis buku manual, odo jg belum ada 500km, klaim tuker baru ga dilayani, klaim ke bengkel suruh nunggu 2 minggu, akhirnya ganti packing sendiri di bengkel umum!

  6. noh scorpio z baru saya belum ada 2 tahun umurnya, seringnya dipake dalam kota sama adek saya. odometer udah hampir kebalap sama NS yg saban minggu keluar kota terus, tapi yg duluan makan spare part malah si scorpio, ganti bos arm dah berapa kali lah itu, kabel tachometer putus mulu, dah males ganti kabel tachometer sekalian aja dibiarin mati sampe sekarang. dibawa gas poll sampe handle gas mentok bekasi bandung dari full bar, cuma nyisa 1 bar terakhir sekali jalan. ane ga ngeluh ni motor tukang jajan atau boros, enjoy aja karena 225cc ya wajar segitu borosnya,

    yg heran paling awet jarang jajan malah Pulsar 180 UG4 saya dulu, hingga odometer 31,000 belum pernah servis besar, baru ganti rante keteng sekali, ganti rantai sekali, ganti komstir, sama bohlam 2x, dan ganti aki sekali. udah itu aja dalam 2 tahun dan 31rb km.

    diantara Shogun, rx-king, scorpio, cs1, pulsar 180, dan NS, serta honda spacy yg pernah saya pelihara, dalam hitungan 2 tahunan yang paling jarang jajan dan ga rewel cuma 2, CS1 dan pulsar 180 ug4.

    • Nah ini bener. Ya paling tidak, sesekali belajar bongkar motor sendiri buat service yang ringan-ringan dulu, misalnya ganti olie mesin, bersihin filter udara, ganti lampu2 klo mati.. trus yg agak menengah misalnya bersihin karburator, kelistrikan, stel klep dll. meski bukan bengkel, ga ada salahnya buat belajar. paling tidak, ketika suatu ketika si kuda besi ngambek, kita udah bisa mengira-ngira apa yang bikin ngambek. Nantinya aneh klo ngakunya suka touring, tapi ganti oli mesin aja mesti ke bengkel, kecuali klo mang sekalian servis. πŸ˜€

  7. melihara kendaraan harus mau belajar hal teknis, minimal ngerti hal teknis utk perawatan dan troubleshoot masalah sehari hari. liat aja kendaraan yg paling awet dan panjang umurnya pasti yg melihara yg paham urusan teknis dan perawatan.

    kecuali klo duit dah ga berseri, mau ga paham teknis silakan aja, lha wong rusak dikit langsung ganti, ga perlu cek dulu bisa dibenerin apa engga. pokoknya kata mekanik ganti, langsung ganti.

    pilihan cuma 2: ngerti teknis dikit bisa hemat perawatan, atau malas ngerti teknis karena sanggup bayar berapapun utk perawatan.

    ibarat manusia, kendaraan klo dielus elus, bakal balik ngelus (kita anteng). klo dicuekin aja, ya nanti suatu saat jg bakal dicuekin (mogok).

    • πŸ˜€ yang diatas salah reply .. maaf πŸ˜€

      Nah ini bener. Ya paling tidak, sesekali belajar bongkar motor sendiri buat service yang ringan-ringan dulu, misalnya ganti olie mesin, bersihin filter udara, ganti lampu2 klo mati.. trus yg agak menengah misalnya bersihin karburator, kelistrikan, stel klep dll. meski bukan bengkel, ga ada salahnya buat belajar. paling tidak, ketika suatu ketika si kuda besi ngambek, kita udah bisa mengira-ngira apa yang bikin ngambek. Nantinya aneh klo ngakunya suka touring, tapi ganti oli mesin aja mesti ke bengkel, kecuali klo mang sekalian servis. πŸ˜€

  8. aduh karena ketangguhan Pulsar yg sdh terbukti maka sy beli P200NS, meski byk yg mencibir, udah tahu lah resikonya kyk gini, maka kudu hati2

Comments are closed.