Honda Lebih Disukai Biker, Yamaha Lebih Disukai Pedagang. Dalam Hal Apa?

Modifikasi ibarat garam pada masakan, bikin sedap, pun demikian di dunia roda dua alias sepeda motor, modifikasi sepertinya menjadi menu wajib bagi biker. Modifikasi tidak melulu yang berat-berat dan mahal-mahal misalnya ganti bodi, oprek mesin hingga ganti kaki-kaki, tapi ganti tutup pentil ban saja sudah bisa dibilang modifikasi, murah meriah dan sangat mudah.

Ujung Shock Mentok Stang
Ujung Shock Mentok Stang

Salah satu jenis modifikasi yang sering dilakukan, termasuk saya adalah mengganti stang termasuk di dalamnya merubah ketinggian shock depan (biasanya sih diturunkan). Nah, ketika menurunkan ketinggian shock depan (bener gak sih istilah “menurunkan shock depan?”) maka ujung shock bagian atas akan menyembul melewati segitiga stang sehingga motor menjadi terlihat lebih menunduk.

Biasanya untuk motor-motor sport milik Yamaha (V-Ixion, Byson dan Scorpio) posisi shock lurus dengan raiser stang, sehingga ujung shock depan akan mentok kena stang. Jadi, jika shock depan ingin diturunkan lagi maka dudukan stang harus dirubah menjadi lebih mundur, di sinilah fungsi palkon disambungkan ke raiser stang agar ujung shock tidak mentok kena stang sehingga shock bisa diturunkan maksimal. Seperti yang di alami si pio, perlu penambahan part palkon agar shock depan si pio lebih nunduk.

Butuh Palkon
Butuh Palkon

Namun, kejadian tersebut (menambah palkon) tidak perlu dilakukan untuk motor sport Honda seperti Tiger, MegaPro dan New Mega Pro. Posisi shock depan tidak lurus dengan stang, jadi ketika shock diturunkan maka ujung shock tidak akan mengenai stang sehingga lebih memudahkan dalam memodifikasi, artinya tidak perlu mengeluarkan biaya lagi untuk membeli palkon.

Stang Jepit ala Pulsar 180, keren
Stang Jepit ala Pulsar 180, keren

Entah untuk motor sport keluaran teranyar New V-Ixion dan CB150R apakah masih menganut “aliran” yang sama seperti kakak-kakaknya atau sudah beda aliran, maklum belum melihat langsung. Jadi, untuk modifikasi menurunkan shock depan, motor sport racikan Honda lebih disukai biker, sedangkan Yamaha lebih disukai pedagang aksesoris hehehehe….

Mohon koreksinya, mungkin istilah yang saya gunakan terbolak-balik. Semoga bermanfaat!

Advertisements

25 Comments

  1. betul bro,bedanya ane yg pedagang(bkn sparepart),seneng bgt stlh ganti mio sporty,kalo ane kulakan brg dagangan,bagian tengah utk kaki bs dipake utk naruh brg dagangan dgn maksimal,ane prnh nyoba matik honda kagak bs maksimal,he.he

  2. Sama saja yamaha dan Honda sama2 mentok stang setir…!! paling enak raisernya byson, klopun posisi shock mo diturunkan masih cukup krn raisernya tinggi tanpa pake adaptor raiser tambahan……….lagian bagi ane kok aneh ya klo liat ada motor pake adaptor raiser yg dimundurkan….kliatannya gimanaaaaaa gitu….???

  3. yamaha disukai bengkel karena biasanya pemiliknya abg suka apgred mesin
    dan motor sport honda disukai tukang patri karena…

  4. Ga setuju bro sama judulnya…
    Kalo emank bener mana foto’y, biar ada fakta Kalo sport yamaha di pake buat dagang?…
    Blog’y ecek-ecek ni… Judulnya kemana, yg d bahas kmn…!! Ga nyambung euy..

    Salam Ninja lovers..

    • Yang dimaksud pedagang bukan ridernya tpi pedagang raiser (karena Yamaha harus beli raiser kalo mau nurunin sock)
      Honda lebih disukai ridernya karena gak perlu beli raiser buat nurunin sock.
      Baca yg bener, bego dipelihara!!

  5. Mending lu balap ajah ama Byson gw !!! Mana kluaran Honda yg namanya CBL 300 siap tampung lawan Byson gw ! Buktiin siapa yg motor pedagang sebenarnya

Comments are closed.