Modifikasi New Scorpio Z: Ekspresi Pak Dokter

 

Punya motor tanpa modifikasi rasa-rasanya agak gimana gitu, serasa ada yang kurang. Walaupun modifikasi yang dilakukan hanya kecil-kecilan, tapi itu bisa dikatakan sebagai sebuah bentuk cinta terhadap motor tunggangan. Apalagi kalau motor tersebut menjadi teman sehari-hari mencari sesuap nasi dan sebongkah berlian :D, sudah pasti harus dirawat dan dipercantik agar makin sayang. Virus modifikasi bisa menjangkiti siapa saja, dari yang berkantong tebal hingga yang pas-pasan, dari motor bebek hingga moge, bahkan dari pengangguran sampai yang memiliki pekerjaan, semua ingin agar motor kesayangan nampak berbeda dengan yang lain.

 

Seperti yang dilakukan oleh masbro Iqbal yang berdomisili di Sulawesi Tengah terhadap New Scorpio Z warna putihnya. Masbro yang nampaknya berprofesi di bidang kesehatan (nampaknya dokter :D) memilih motor sport touring buatan garputala yang berkubikasi 223 cc sebagai tunggangan sehari-hari. Well, jika melihat gambar Pio nya, modifikasi yang dilakukan tidak ekstrim dalam artian tidak merubah ciri khas Pio. Konsep yang diambil terinspirasi dari Triump Tiger 800.

 

Fender depan khas motor trail dipasang untuk melindungi cipratan kotoran, kemudian handlebar mengaplikasikan milik Yamaha YT, termasuk stang baplang juga kayaknya dilengkapi dengan handguard. Jadi tangan lebih terlindungi dari serempetan-serempetan. Headlamp “klingon” masih dipertahankan hanya ditambah dengan kaca windshield yang uniknya diambil dari kaca helm. Kreatif tenan. Tutup samping dan footstep dilabur warna hitam sehingga nampak serasi dengan buritan (tutup warna bawaan pabrik memang serasa janggal dengan two color Pio). Sementara untuk meletakkan barang bawaan, diaplikasikan box givi lengkap dengan winkcrack, atas dan samping.

Beralih ke kaki-kaki. Biasanya yang wajib dilakukan ubahan adalah sektor shock, maklum klan Scorpio ini terkenal dengan “amblesnya”. Pak dokter juga menyadari itu, akhirnya beliau mengganti link monoshock pada bagian Arm Relay (si pio saya bagian connecting roadnya yang diganti), alhasil pio nampak lebih nungging. Selain itu, velg asli yang 18″ dicopot dan diganti velg lebar merk MGV ukuran 350 – 17 belakang, 300-17 depan untuk menopang ban Corsa 130-17 belakang, 110-17 depan. Untuk menghentikan laju Pio yang kenceng, diaplikasikanlah RDB merk Nissin, sedangkan disc depan adalah variasi aftermarket. Alhasil Pio makin berotot dan kekar dengan kaki-kaki lebih gambot.

Mungkin yang perlu menjadi perhatian adalah ubahan kaki-kaki ini akan menyebabkan bobot motor lebih berat sehingga tarikan akan menjadi lebih berat pula. Apalagi, beliau tidak mengutak-atik sektor mesin alias masih perawan 😀 . Hebatnya, pak dokter ini juga memodifikasi sendiri tunggangannya ini.

Last, apapun modifikasi yang masbro lakukan, beberapa hal yang harus menjadi pertimbangan yaitu kebutuhan dan keamanan. Yup, modisikasi harus disesuaikan dengan kebutuhan sehari-hari akan fungsi motor bagi pemilik dan faktor yang paling penting adalah keselamatan. Jangan sampai modisikasi malah berujung celaka gara-gara tidak safety. Ah, si Pio jadi ingin dimodif juga, sayang faktor finansial yang menjadi handicap 🙁

Seperti biasa, silahkan dikoreksi jiak ada yang kurang berkenan, dan silahkan juga dikomentari. Semoga bermanfaat!

Advertisements

24 Comments

  1. thanks mas karis dah di di buat ulasannya. dan makasih buat masbro2 atas tanggapannya. sy emang berprofesi sbg dokter di salah satu puskesmas di palu. modifnya emang minimalis yg penting bagi sy AMAN dan NYAMAN dikendarai.

  2. modipnya keren mas kharis, hehehe mas tolong tanyain ke pak dokternya dong, kalo maw pasang ban belakang ukuran 130/70 -17 bisa langsung pasang plek atau perlu ubahan atau bahasa kerennya akal-akalan.. hehe soalnya sy takut kalo maw beli yg 130/70 takut gak kepasang.. kebetulan velg tapak lebarnya saya udah ada tapi ban belakang masih pake ukuran 110/80-17 (beli second)..
    oiya satu lagi kalo nunggingnya sperti itu masih nyaman nggak riddingnya soalnya kan jarak kedua sumbu as rodanya jadi lebih dekat (pendek)… mohon pencerahan mas kharis… terimakasih.
    Salam ngantup… dan selamat menunaikan ibadah puasa…..

    • Yg pertama dpastikan adlh arm nya muat ga dg ukuran ban 130. Oke, misal muat yg perlu dperhatikan lg adlh center antara gir dpn-gir belakang, jgn sampe miring. Biasanya ada sdkit penambahan ganjalan gir blkg. Btw, sdkt bny pasti ada efek dr modifikasi thd kenyamanan, tp selama wajar jd ga masalah.

  3. itu yg tampak di foto ban blkg pake corsa 130/70-17 ga ada yg di akal-akalin. cuma klo masi make rem standart bawaan motor ada yg mesti di akalin yakni besi pipa pegangan rumah kampas rem blkg mesti di bengkokin dikit pas dkt ban biar ga kena. klo posisi riding utk ukuran sy dgn BB 75 kg itu nyaman bgt krn pas motor jalan posisi udah ga terlalu nungging. dan manuvernya jauh lebih enak di banding yg asli. semoga bermanfaat. senang bs berbagi.

  4. wah….. keren knalpotnya tuh… berisik ga tuh mas ? itu knalpot mobil khan ? trus powernya gmn ? nambah dahsyat ga ? bisa tembus brp tuh top speednya….

1 Trackback / Pingback

  1. Modifikasi: Membuat Visor Dari Kaca Helm Bekas | Khoirul Imamudin

Comments are closed.