Persepsi Saya Tentang Teknik Pengereman Selama Ini Ternyata Salah!

Valentino Rossi. Dominan menggunakan rem depan dibanding rem belakang untuk menghentikan laju motor

Ketika membaca ulasan Mas Triatmono tentang teknik pengereman, saya langsung teringat dengan kawan baik saya yang punya tunggangan V-Ixion lansiran 2008. Dia pernah bilang bahwa sangat berbahaya kalau ngerem pake rem depan, bisa terjungkal kitanya nanti. Sebaiknya gunakan rem belakang saja, rem depan tidak usah sering-sering dipakai. Waktu itu saya cuma mengiyakan dan diam saja, karena secara logika saya ada setujunya dengan dia. Saat melaju kencang, kemudian tiba-tiba dilakukan pengereman dengan rem depan, secara logika bobot badan kita akn beralih ke depan semua sehingga beban motor akan terkumpul di depan, akibatnya bisa terbalik kitanya. Namun kalau remnya rem belakang, kita aman bisa mengendalikan badan kita, resikonya paling cuma selip ban belakang doang.

Itu pendapat saya waktu itu, secara memang masuk akal ditambah minimnya informasi yang dipunya tentang teknik pengereman. Nah saat tahu bahwa rider sekelas Valentino Rossi lebih dominan menggunakan rem depan ketimbang rem belakang untuk menghentikan laju motor, saya jadi sadar, bahwa pendapat saya dan teman saya itu salah, bisa-bisa mengakibatkan celaka di kemudian hari. Beruntung ada informasi penting yang saya peroleh dari “teman” blogger (satu lagi manfaat nge-blog bagi saya) yang menulis tentang teknik pengereman.

Well, Rossi saja nyaranin penggunaan rem depan hingga 80% saat hendak menghentikan laju motor dan rem belakang 20% untuk menstabilkan motor. Masa saya tidak setuju dan membantah, siapa saya toh dibanding seorang legenda MotoGP. So, mulai sekarang mari kawan kita biasakan dominan menggunakan rem depan dibanding rem belakang saat menghentikan laju motor kesayangan kita, jangan sebaliknya. Dan jangan lupa berlatih nge-rem terus untuk mendapatkan feel yang pas dengan rem motor kita.

Semoga bermanfaat!

Advertisements

13 Comments

  1. Survei dari teman-teman kerja saya, 80% masih ngerem motornya ala sepeda onthel, alias takut kalau sampe jumpalitan jika pake rem depan, apalagi rem depan sangat pakem (cakram).
    Mereka bahkan masih ngeyel walaupun sudah saya jelasin mengapa yang di beri cakram roda depan, atau mengapa cakram depan lebih gede di depan daripada belakang, juga mengapa motor balap cakram depan dobel dan gede sedang belakang cuma satu dan lebih kecil.
    Dan pada suatu hari salah satu dari mereka ada yang curhat
    “GL ane kalo pas ngerem kok roda belakang seperti geal-geol ya?”,
    Ternyata itu akibat dari kebiasaan yang tertanam pada dia bahwa ngerem itu ya utamakan rem belakang.

  2. Stopie, klo emang bener2 tidak disengaja untuk melakukan stopie sangat2 susah mas bro…
    Maksudnya… Biarpun porsi pengereman depan smp 90% sangat kecil kemungkinan ban belakang ngangkat & njungkel ke depan. Paling2 ndlosor krn kehilangan grip… Hehe…untuk melakukan stopie sangat2 susah mas bro…
    Maksudnya… Biarpun porsi pengereman depan smp 90% sangat kecil kemungkinan ban belakang ngangkat & njungkel ke depan. Paling2 ndlosor krn kehilangan grip… Hehe…

  3. yup betul sekali itu….jangan terlalu sering ngerem pake rem belakang…..geal-geolnya terasa banget……saya udah buktiin itu……mending 50-50 aja ngeremnya he3x….sedikit lebih aman…..asal kecepatan dibawah 60 km/jam insyaAllah masih aman dah……wekekekekekea

  4. Iya, ternyata masih banyak yang persepsinya sama dengan saya soal pengereman, dan itu salah….yuk kita beritahu temen2 kita soal ini. Bahaya kalau yang salah begini keterusan..btw, all thx dah mampir

  5. apalagi kalo rem belakang cakram mas….nyaris aja sayah pernah ngesssot + njungkel…..hahahahah…boon juga sayah ini

    • nah itu dia mas bro, saya sebenarnya agak kurang sreg kalau rem belakang cakram apalagi tanpa ABS bisa bahaya tuh kalau ridernya ga paham tentang teknik pengereman. Salam kenal aja deh…..

  6. ikut nibrung aaah..
    klo vespa ane yang centre of gravitynya lebih condong ke belakang gimana masbro??kayaknya pakeman rem belakang deh ama yang depan.. 😕
    nb: lam kenal dari komengtator baru masbro 😀

    • wah…kalau vespa saya bener belum tahu mas bro, tapi secara logika,
      pengereman itu kan memindahkan “bobot motor” dan beban motor ke depan,
      jadi beban motor di belakang akan lebih ringan dibanding bagian depan,
      sehingga jika rem blkg lebih dominan hasilnya motor jadi tidak punya
      downforce dan gampang terjungkal. Untuk Vespa mungkin ada yang bisa
      menjelaskan, dengan senang hati akan didengarkan. Maaf mas bro,
      ga tuntas jawabannya, inilah keterbatasan saya hehehe…salam kenal deh

  7. ane setuju lebih klo lebih bnyak rem depan dr blkang, cos style ane udah bgitu secara naluri. buktinya kampas rem depan udah ganti smpe 2x tp yg blakang baru 1x bro…pke rem depan memang ada gaya dorongnya, tp disitulah nikmatnya. kita bs olahraga jd ketika ngerem kita udah siap keraskan pegangan tangan kayak mau push up utk antisipasi gaya dorongnya, saat ngerem tangan kita sbg tumpuannya jd kayak di free style gitu yg angkat ban belakang pke teknik ngerem depan. baru deh dibantu pke rem belakang.
    pernah pnya pngalaman pke megapro kecepatan tinggi mendadak rem belakang akibatnya ngepot geal geol keseimbangan ancur akhirnya ndlosor masuk selokan.. cuma gara gara ngerem pake rem belakang doang.

  8. Ikut nimbrung nih.. Gue kok trauma pake dominan rem depan. Soalnya bbrapa kali gue hampir kepleset karena kehilangan grip. Dan yg terakhir gue terpelanting jatuh di tikungan gara2 kehilangan grip ban depan. Jadi gue pake 50:50 aja. Klo kondisi jalan lurus pake rem depan sih bagus skali. Tpi klo pake nikung, hrs hati2 .. bisa2 elo kehilangan grip depan yg ujung2nya jatuh kplanting kayak gue..

    • siapa suruh ngerem pas belok. dimana2 ngerem tu yg bener sebelum belok. ngerem pas belok boleh tp cuma rem belakang dan tujuannya buat nggeser pantat motor kalo emg udah mau keluar dr racing line,, bukan buat berhenti

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. Sia-Sianya Teknik Pengereman Tanpa Latihan!! « karis mauyy
  2. Rem Cakram Belakang Penting Enggak Sih? « karis mauyy
  3. ABS Akan Menjadi Fitur Wajib Motor Di Eropa, Indonesia Kapan…? « KarisNSZ | All About My Mind

Comments are closed.