Servis Ke Bengkel Resmi….Banyak Keluhan Juga Ternyata!!

“jangan servis di bengkel resmi, bisa kacau ntar motormu”

Weikss…kalimat seruan di atas pernah Mauyy dengar ketika pertama kali akan servis Si Pio di beres (servis gratis), tidak cuma satu orang yang bilang, tapi lebih dari dua orang malah yang menyarankan itu. Lha, karena masih awam tentang dunia roda dua, bingung sudah pasti!

Sempat bertanya balik, kenapa bisa berkata seperti itu, apa yang mendasari mereka berbicara seperti itu, ga mungkin kan kalau asal njeplak saja, bisa-bisa dituduh BC nanti. Satu orang teman bilang, bahwa dia dulu ketika pertama kali servis gratis ke beres hasilnya adalah motor menjadi sering ngadat, tiba-tiba tanpa ada apa mati dewe, lho koq bisa? ternyata filter udaranya tertutup oleh sesuatu yang disinyalir adalah kabel atau box akibat pemasangan yang tidak benar.

Teman yang lain bilang bahwa sparepart orisinil motornya diambil oleh si montir kemudian ditukar dengan yang kw, alhasil umur part tersebut menjadi lebih pendek, ketahuan ketika dibawa ke bengkel langganan. Ada juga yang bilang, tidak usah diservis lah, lha wong motor baru masih kinyis-kinyis, cukup ganti oli saja yang rutin. Kalau diservis, apalagi pake dibuka segala apa-apa di mesin, maka motor bakalan ga enak lagi dinaiki, menjadi kasar, gitu katanya. Nah, yang ga kalah serunya adalah seorang teman kantor bilang bahwa mekanik-mekanik di beres itu kebanyakan masih belajar dan tidak begitu menguasai seluk beluk motor, jadi mereka cuma asal bisa bongkar dan pasang motor (untung bisa pasang juga ya..hehehe…)

Alasan-alasan yang disampaikan teman-teman tadi masuk akal dan logis sih walaupun ga wajar. Beres seharusnya membuat motor menjadi lebih oke, lebih terjamin dan lebih panjang lifetime pakainya, bukannya malah merusak. Tapi banyak praktek di lapangan yang sesuai dengan ucapan teman tadi. Namun, karena Mauyy tidak begitu percaya dengan ungkapan-ungkapan tadi (setengah sih) akhirnya tetap membawa Si Pio ke beres, servis pertama di km ke-750.

Sampai akhirnya jatah servis habis (4x), Mauyy tetp selalu membawa ke beres tersebut. Alhamdulillah sampai sejauh ini tidak ada gangguan yang berarti. Memang ada beberapa hal yang membuat Mauyy bertanya-tanya, biasanya setelah keluar dari bengkel pasca diservis, motor bawaannya enak banget, enteng tarikannya. Namun, keesokan harinya koq drastis banget perubahannya, tidak senyaman ketika baru pertama kali keluar bengkel, walaupun masih lebih enak dari ketika sebelum diservis, ada apa gerangan? sampai sekarang belum nemu jawabannya.

Well, berkaca dari kekecewaan teman-teman Mauyy di atas (walaupun sampai sejauh ini tidak terjadi pada Mauyy pribadi) patut kiranya ATPM dan dealer-dealer (plus bengkel) mulai menaruh perhatian pada kasus ini. Walaupun cuma segelintir konsumen yang dirugikan oleh oknum di internal tersebut, bisa jadi jika dibiarkan akan menjadi efek domino. Dari satu mulut ke mulut yang lain informasi akan sangat cepat menyebar. Akhirnya, konsumen menjadi hilang kepercayaan untuk servis ke beres itu, dampak jangka panjangnya adalah konsumen menjadi males untuk membeli produk si ATPM itu, lha wong resikonya besar saat diservis kelak.

Mudah-mudahan ATPM-ATPM menjadi lebih care kepada konsumen yang telah memilih produknya, tidak hanya mengejar target penjualan, menjaring konsumen-konsumen baru kemudian nyuekin yang lama, salah besar kalau itu!

Advertisements

18 Comments

  1. #1 Apri: nah itu dia mas, kasus diatas kebanyakan pas masih garansi
    #2 nanared:sip mas…minal aidzin wal faidzin ya
    #3 justyimage: iya mudah2an dibaca…salam kenal juga mas
    #4 Basho:Alhamdulillah, tapi kasihan teman-teman yang ngalamin itu mas

  2. hampir semua motor ane servis di beres.. Motor ane megapro tahun2003 n karisma 2003.
    Sedikit tips buat servis d beres…
    1. Pilih beres yang punya dealer n rame luar biasa….
    2. Pilih mekanik yang paling banyak dipilih konsumen.
    3. Tiap kali datang ke beres datanglah paling pagi… Agar dpat memilih mekanik, makin siang,mekanik makin cape…. Dan makin asal2an.
    Ane warga jakarta, tapi ane servis di ahass bintang niaga jaya (BRT Racing) Cibinong.Jawa barat. Dengan mekanik kusrin taufik.
    Sampai saat ini kedua motor jadul ane masih mantab…. Bahkan megapro ane udah pernah uji dyno di sana….

  3. dengan servis diberes dengan kualitas yang bagus,kalo di ahass berarti ahass bintang 5. troubleshooting lebih cepat dipecahkan…..
    Kalo bengkel umum, ane sarankan cuma bengkel spesialis yg mengerti jenis motor yg kita pake, misalnya spesialis scorpio, spesialis thunder250, spesialis Ninja, spesialis harley dll…
    Diluar itu….. Maaf…. Tidak direkomendasikan…..

  4. #6,7 4201Journey : he eh mas…setuju lah kalau gitu, tapi memang mencari beres yang pas itu yang agak susah, apalagi kalau dikota kecil yang pilihannya sangat terbatas, mau tidak mau jdnya….

  5. Solusi terbaik : Servis Sendiri, gak bisa? Ya belajar, gampang kok, cuma 2 jam dijamin mahir (turun mesin tdk termasuk ya).

    Inti servis ringan itu apa sih? Mau tau?

    1. Periksa & stel kekencangan semua baut baik baut mesin, rangka & fairing2 (terutama saat baru beli, penting banget soalnya suka byk yg kendor), sesusah apa sih ngencengin baut? Mossok gak bisa? Please deh hehehehe

    2. Periksa kondisi & stel kekencangan rantai (simpangan 3cm cukup), ini jg gampang banget, jgn lupa lumasi.

    3. Periksa kondisi & stel jarak maen rem, tau kan setelan rem? Tanya mekanik klo ga tau.
    4. Ganti oli rutin per 2000km or 3 bulan, mana tercapai lebih dulu. Tau kan mana tempat masukin oli & baut pembuangan oli?

    5. Bersihkan filter & karburator 3 bulan sekali (klo daerah byk debu), 6 bulan sekali (klo daerah bersih), jgn keseringan ntar cepet rusak tuh baut2 karbu. Caranya lihat & belajar dr mekanik, perhatikan.

    6. Stel klep 6 bulan sekali, jgn sering2 ntar baut penyetelnya nya cepet aus/doll, beli feller gauge buat nyetel kerenggangan klep cuma 25rb yg bagus, caranya lihat & belajar dr mekanik, perhatikan, panduan umum 0,1mm klep IN, 0,15mm klep OUT, setel lebih rapat klo mau torsi or stel lebih renggang klo mau top speed.

    7. Periksa, bersihkan & stel kerenggangan busi setiap 2000km, gampang kan?

    Jangan lupa beli kunci2 sesuai ukuran yg dibutuhkan, kunci L, kunci pas, kunci ring, tang, kunci busi, kunci socket dsb.

    Siapa bilang servis ringan motor susah? Intinya yg penting mau belajar bentar dijamin bisa seumur hidup!

    Jadi kita ke beres hanya utk beli spare part or servis berat kayak turun mesin buat ganti kanvas kopling or ganti piston & ring aja.

    Ngapain takut2 garansi ilang? Motor semua merk (japan only ya) awet kok yg penting kita pastikan cara pake & merawatnya bener, mastiinnya gimana? Ya servis sendiri bro! Pasti lebih telaten & hati2 lawong motor sendiri.

    FYI : Motor Scorpio thn 2008 s/d thn 2011 ini cuma 2x ke beres, saat 1000km & saat ganti kanvas kopling doang, sisanya diurus sendiri, body rapi, mesin halus, tarikan maknyuss, iritnya mantap!

    Tunggu apalagi? Belajar!!!!

  6. masalah terletak pada kesejahteraan Mekanik .
    Rata-rata gaji mereka di bawah UMK plus minim tunjangan.
    apa lagi mekanik borongan.
    gaji berdasarkan jumlah motor yang diservis.
    itu aja dengan pembagian 25 % mekanik dan 75 % pemilik dealer.
    nah Lho …
    bisa di bayangkan efeknya kan … ?
    Pasti kalau teknisi yang sudah punya skill kebanyakan hengkang atau mencari kerjaan lain.
    di sini hanya sebagai batu loncatan.
    Untuk teknisi yang bertahan lama biasanya hanya kepala mekanik aja .
    di bawahnya mah sering subtitusi.
    coba agan-agan perhatikan.
    pasti sering ganti2 mekanik.

    Pengalaman pribadi dan temen-temen teknisi waktu masih di dealer resmi .

    NB : Cerita nyata yang di ceritakan agar agan-agan tahu dan berbagi pengalaman sesama Bikers .

  7. Misi Gan, ane mau menceritakan pengalaman ane dikerjain oknum mekanik ketika service Yamaha Byson th 2013 ane di Dealer Resmi Yamaha Blimbing Malang tgl 2 desember 2015 kmaren.
    Sbelumnya saya sudah berlangganan di dealer yamaha belimbing ini karena dekat dgn rumah ane dan selama ini servicenya oke2 saja tidak ada kendala. Selain itu dealer ini besar banget sehingga dapat menampung banyak motor yang akan diservis karena merupakan dealer Yamaha pusat di Malang.
    Langsung saja, pagi tgl 2 Desember saya datang ke dealer ini untuk servis rutin motor Byson ane. Mbak-mbak cust service pun menyambut dengan ramah, plus menanyakan “mas nya mau memilih mekanik yang dipercaya?”. Ane lsg heran, nggak biasanya hal ini ditanyakan. Tetapi tanpa rasa curiga ane iseng aja bilang “Kalo bs sih sm E*ick”, (sbelumnya dari 9 kali servis rutin, mekanik bernama e*ick ini pernah 1x servis motor saya dan paling enak tarikannya setelah diservis). Lalu mbaknya menanyakan “apakah ada keluhan?”, dan saya bilang “nggak ada, servis rutin aja sama ganti oli.”
    Motor sayapun langsung masuk area servis, namun tiba2 mekanik bernama e*ick memanggil saya menanyakan lagi “keluhannya apa?”, saya pun blg “ngga ada keluhan”. Lalu saya kembali menuju ruang tunggu servis.
    Beberapa menit kemudian saya dipanggil lagi sama mekanik e*ick ini, dia menyarankan saya untuk ganti busi + filter oli dan saya menyetujinya. Namun untuk ketiga kalinya saya ditanyain lagi “keluhannya apa ini mas”. Saya merasa ada yang aneh, tapi iseng2 saya bilang “kok gigi 1 dan 2 kalo di gas ga langsung jalan ya?”. Dan tiba2 e*ick langsung membuka mesin motor byson tanpa seijin ane. Dy blg “Byson ini pernya terlalu soft mas, kalo diganti yang lbh panjang dikit dijamin tarikan mantap. Aplg klo kampasnya ditambah 1. Sbentar ya cb saya carikan dulu mas.” E*ick pun masuk ke dalam lama sekali, sekitar 10 menit.
    Setelah kembali, e*ick menambahkan kampas scorpio ke kampas kopling ane, jadi skrg total kampas ane ada 5. Setelah kampas dipasang, begini percakapan ane dengan e*ick:
    E*ick : E
    Ane: A
    Kepala mekanik 1 : K1
    Kepala mekanik 2 : K2
    Mekanik lain : M

    E : per nya diganti juga ya mas? Paling sekitar 125rb an
    A : emang harus diganti?
    E : wah ya harus dong mas, soalnya kan kampasnya ditambah 1. Kalo ngga prcaya sy coba dlu ya
    Lalu e*ick mencoba memasang 2 per kopling terlebih dahulu. & setelah itu:
    E : wah mas, rumah koplingnya udah oblak ini, ada jeda gerak
    A : kok bisa gitu
    E : mungkin karena sering buat tanjakan, ini rumah kopling pernah dibuka ya?
    A : ngga pernah
    E : ini kok ada bekasnya?
    A : ya nggak mungkin lah, sy servis selalu di dealer ini dan Cuma servis rutin + ganti oli, ga pernah sy bawa ke bengkel luar

    (mekanik e*ick pun diam saja), dan setelah melepas baut rumah kopling saya, tiba2 er*ick memanggil kepala mekanik & mekanik yang lain

    E : gmn ya pak kayak begini
    K1 : wah rusak ini mas, harus diganti. Atw dibubutkan aja di bengkel luar, ganti karet. Tapi lama pengerjaannya. Kalo ngga mau repot suruh E*ick aja, ntar kamu kasih dy ongkos. Kalo dibiarin nanti bisa hancur.

    (Kondisi jeda gerak rumah kopling saya padahal hanya sedikit dan itu wajar karena motor dipakai. Motor ane cuma buat dalam kota aja gan, cara nyetir ane normal. Ga pernah sampe kebut2 atau narik2, apalagi buat wheelie.)

    A : kalo digaransikan bisa?
    K1: wah ga bisa mas, sbentar ya. (dia memanggil kepala mekanik lain)
    K2 : wah harus ganti ini karetnya mas. Tapi ngga masuk garansi. Coba aja liat di buku manual, ngga termasuk
    M : (tiba2 ada mekanik lain ikut nimbrung), kenapa?
    E : coba liat rumah kopling ini
    M : (diem aja sambil liat2 rumah kopling saya) iya nih, diganti aja mas

    Intinya mekanik E*ick ini ngotot dengan mengajak temannya memperkuat argumen dia kalau harus ganti, agar sy mengeluarkan biaya lebih banyak lagi untuk sparepart yang sebenarnya masih bisa dipake. Kejadian ini persis seperti yang diberitakan disini:

    http://otomotif.tempo.co/read/news/2011/02/23/123315412/lima-ciri-mekanik-dan-bengkel-rujukan

    Sepertinya oknum e*ick ini sudah kerjasama dengan kepala bengkel nya untuk mengerjai saya gan.

    A : yaudah, balikin aja smua kayak semula
    E : loh gak diganti mas? Saya ngga tanggung jwb loh kalo nanti knp2 (dia mulai nakut2in ane gan)
    A : nanti saya bawa ke bengkel lain

    Selang 20 menit kemudian motor saya selesai dan saya menyelesaikan pembayaran. Bongkar kampas dikenakan biaya 25ribu. Ya sy pikir ga masalah daripada harus ngikutin oknum muke gile itu. Dan setelah itu mekanik tidak memberikan sparepart busi + filter oli saya yang lama. Kita semua tahu standard bengkel resmi slalu mengembalikan sparepart lama. Setelah saya tagih baru diberikan.

  8. motor saya malah baru beli belum ada 2 bulan sussah di stater ternyata pas di cek accu nya accu lama dan bukan bawan motor. entah diganti saat pengiriman motor oleh bintang motor, ato pas service, karena si baru beli motor 2 minggu aja stater udah nyendat nyendat ga bisa d stater. padahal motor baru. oknum apalah engga ngerti dibalik ini.

  9. Samaaa, sy selalu di dealer resmi honda, motor sy mogok, terus dibersihkan busi ny sm pacar sy, bisa jalan dah smpe bengkel, pas di bengkel, motor nginap karena alasan waktu udah sore dan takut gak nutut (udah jam2), akhirnya sy tinggal motor di dealer, sy dikasi tau nanti kalau motor sudah selesai, dikabari via sms/telp, tapi perkiraan motor kelar jam 12an besok siang, nyatanya g ditelpon smpe saya ke sana sendiri, mas nya bilang lupa kabari dan motor udah selesai dari jam 10, yg lucunya, harusnya keluar dari bengkel, motor kan harus nya sudah oke, malah ngadad smpe harus dibawa masuk bengkel, heloooo ini bahkan belum keluar bengkel, trus akhirnya mtah diapakan, motor bisa jalan, pas saya pulang sdh gak mikir aneh2, besoknya pas mau antar barang, cantolan ditengahnya gak ada. Lahh? Emang keliatan sepele cuma kan ya repot, saya balik deh langsung, ternyata jumat dealer tutup

    Sy balik besoknya lagi, diganti sih tapi itu cantolan bukan punya saya dan itu cantolan bekas (sudah karatan), dari situ udah mulai waswas, cantolan aja lupa, kan teledor udahan itu, meski cuma cantolan

    4 hari kemudian dari servis terakhir, motor mulai ngadad lagi, dicek sm pacar, busi kotor lagi, trus dibersihkan sama pacar saya, ya bisa jalan, cuma itu bukan busi saya ( karena keseringan bersihkan jadi hapal)

    Kita langsung capcus ke dealer, ngomong busi kita kok diganti yg jelek, baru juga servis udah mogok lagi, si mekanik gak ada satupun yg dikenal, semuanya anak2 kayak smp-sma, mas2 yg kmrn semuanya g ad

    Katanya sih busi nya diganti yg lebih bagus, dia smpe kasi tunjuk ke kita, ntah lah bagus atau “keliatan” bagus

    Btw sy servis 17 mei 2016
    Sekarang tgl 21 juni 2016 udah bermasalah lagi, masalah nya sama pula

    Ada advice teman?

  10. Surat publik ini merupakan EKSPRESI KEKECEWAAN saya terhadap service yang ada di ASTRA International (PT. Astra International Tbk) yang beralamat di Jalan Dewi Sartika No. 255, Kelurahan Cawang, Kecamatan Kramatjati, Jakarta Timur 13630 dengan nomor telepon (021) 8015555. Honda sama sekali tidak memberikan pelayanan terbaik kepada konsumen. Sebagai konsumen yang loyal yang melakukan service setiap bulan, saya benar-benar kecewa dengan pelayanan Honda Cawang. Pada tanggal 9 Juni 2016, saya membawa motor saya ke Honda Cawang untuk melakukan service lengkap, penggantian headlight (lampu depan), pemasangan ban tubeless untuk bagian belakang, penggantian oli, dan pemasangan pad set brake baru (kampas rem). Pemasangan kampas rem baru dilakukan atas saran mekanik Honda Cawang yang menyatakan bahwa kampas rem sudah harus harus diganti. Setelah semua penggantian dan service selesai motor pun dibawa pulang. Masalah bermula saat motor digunakan ke luar rumah pada hari Rabu tanggal 22 Juni 2016 pukul 08.00, saat sedang dikendarai di daerah Kalibata, motor tiba-tiba terhenti menyebabkan motor saya tertabrak dari belakang, kedua penumpang pun ikut terguncang. Mesin motor tetap menyala namun tidak bisa dijalankan, setelah dicek ternyata tertahan di bagian depan. Saya dapat mengatakan kondisi sangat MEMBAHAYAKAN NYAWA kami saat motor terhenti. Beruntung saya mendapatkan bantuan dari seorang yang baik hati bersedia membantu menepikan motor. Ternyata cakram bagian depan bengkok dan menghalangi perputaran roda depan sehingga motor harus diangkat agar bisa dibawa ke tepi. Tukang bengkel terdekat pun segera dipanggil karena motor saya benar-benar tidak bisa jalan.
    Setelah dibongkar, tukang bengkel terdekat menyatakan bahwa pemasangan kampas rem tidak benar sehingga besinya bengkok menyebabkan besi tersebut masuk ke cakram.
    Tukang bengkel bertanya kepada saya, “Mbak pasang kampas rem dimana sih? Kok kayak gini banget, abal-abal?”.
    Saya menjawab, “Saya pasang di Honda Cawang Pak sekalian ganti ban belakang, servis, dan yang lainnya. Kenapa Pak? Masalahnya dimana ya?”.
    Si tukang bengkel menjawab, “Masangnya kayak anak SMK lagi magang, ga bener banget sampe bengkok gini kan, harus dibongkar nih”.
    Akhirnya motor dibongkar dan berhasil dibawa ke bengkel oleh tukang bengkel alias montir. Montir juga bilang karena kampas remnya bengkok, maka perlu di gerinda. Setelah motor diperbaiki di bengkel kecil, akhirnya saya baru bisa mengambil motor tersebut sorenya. Dengan perasaan was-was dan trauma saya tetap mengendarai motor saya dan Alhamdulillah aman. Berhubung saya masih ragu dan khawatir, akhirnya pada hari Jumat tanggal 24 Juni 2016 pukul 14.30 saya kembali ke bengkel Honda Cawang untuk melakukan complain. Saya dilayani oleh seorang karyawan Honda Cawang yang memang wajahnya sudah sering saya lihat (karena langganan servis disana). Saya sampaikan masalah yang saya alami dan solusi yang telah diberikan oleh montir dari bengkel kecil. Karyawan/montir Honda tersebut hanya mendengarkan, kemudian motor saya dibawa dan ditangani oleh montir yang sebelumnya menangani motor saya (montir tersebut bernama Nurafiq atau Nurofiq, nama montir tercantum di faktur service) ke tempat servis dimana banyak motor lainnya berjejer. Akhirnya 45 menit kemudian saya selaku pemilik motor dipanggil ke depan dan motor dinyatakan sudah diservis. Di depan, montir bernama Nurofiq ini bilang bahwa masalah motor saya sudah beres, tidak ada yang diganti, dan hanya dicek. Kemudian saya minta tolong motor saya dibongkar lagi karena saya ingin memastikan bahwa TIDAK MUNGKIN kampas rem yang bengkok tidak teridentifikasi oleh montir Honda yang SEHARUSNYA PUNYA INTEGRITAS TINGGI TERHADAP PEKERJAAN. Hal ini tentunya sangat MEMBUANG WAKTU dan juga BIAYA yang seharusnya tidak saya keluarkan jika HONDA CAWANG MEMILIKI QUALITY CONTROL YANG BAIK terhadap jasanya. Dan setelah saya cek, memang kampas rem nya TIDAK DIGANTI.
    Hal ini membuat saya sangat marah dan menuntut untuk bertemu dengan kepala mekanik yang bertugas saat itu. Dan yang membuat saya BERTAMBAH KESAL adalah ternyata SAYA HARUS KEMBALI MENCERITAKAN KELUHAN KECELAKAAN SAYA PANJANG LEBAR KEPADA KEPALA MEKANIK, PADAHAL SEBELUMNYA SAYA SUDAH MENCERITAKAN KELUHAN TERSEBUT KEPADA KARYAWAN YANG MENERIMA MOTOR SAYA DI AWAL. Saya berpikir, APAKAH HONDA CAWANG TIDAK MEMILIKI SISTEM INFORMASI YANG TERINTEGRASI ANTARA FRONT OFFICER DAN MEKANIK?
    Kepala mekanik atas nama Pak Eko menyampaikan kepada saya bahwa kampas remnya tidak bermasalah dan tidak rusak setelah dicek oleh montir yang bertugas saat itu. Saya bertambah kesal karena TIDAK MUNGKIN TIDAK TERJADI APA-APA. MOTOR SAYA MATI DI TENGAH JALAN KARENA PEMASANGAN KAMPAS REM HONDA CAWANG YANG TIDAK BENAR. MONTIR DARI BENGKEL KECIL MENYAMPAIKAN BAHWA KAMPAS REM DAN BESI-NYA BENGKOK SAMPAI HARUS DIGERINDA SAMPAI MOTOR SAYA BISA BERJALAN LAGI. NAMUN SAYA INGIN TETAP PERTANGGUNGJAWABAN DARI BENGKEL HONDA CAWANG INI. SAYA MENUNTUT KAMPAS REM NYA HARUS DIGANTI YANG BENAR. Seharusnya Honda Cawang MALU saat hasil pekerjaannya tidak jauh berbeda dengan pekerjaan ANAK MAGANG. Kemudian WAKTU saya KEMBALI terbuang karena kepala montir atas nama Pak Eko ingin mengecek kembali. Bukankah sebelumnya sudah dicek oleh anak buahnya? Harus berapa kali pengecekan lagi? Harus berapa banyak lagi WAKTU SAYA YANG TERBUANG? Akhirnya saya tetap menuntut untuk diganti dengan yang baru.
    Setelah itu motor saya kembali dibawa masuk ke area service untuk pengecekan yang KESEKIAN KALINYA. Setelah MENUNGGU 30 MENIT, saya kembali dipanggil ke depan. Setelah saya ke depan, saya bertemu dengan montir yang mengerjakan motor saya. Selanjutnya saya masuk ke area service bertemu kembali dengan kepala mekanik yang AKHIRNYA MENYAMPAIKAN BAHWA MEMANG KAMPAS REMNYA SUDAH BENGKOK DAN ADA BEKAS GERINDA. Bisa anda bayangkan jika sebelumnya saya TIDAK MARAH-MARAH bahwa kampas rem nya MEMANG BERMASALAH? Tentunya saya akan membawa pulang motor yang akan KEMBALI MENGANCAM NYAWA SAYA.
    Yang menjadi masalah berikutnya adalah kedua karyawan ini tidak mengakui BURUKNYA KINERJA mereka. Bahkan TIDAK ADA PERMOHONAN MAAF sama sekali. Tentunya manajemen Honda Cawang sangat paham apa yang dimaksudkan ETIKA bukan? Tentunya manajemen Honda Cawang sangat paham apa yang dimaksudkan PERLINDUNGAN KONSUMEN bukan?
    Saya tetap berterima kasih karena tuntutan saya telah direspon sesuai dengan apa yang saya butuhkan. Namun demikian, saya sangat kecewa dengan service motor dan attitude karyawan bengkel Honda Cawang. Tidak berlebihan jika keluhan semacam ini muncul dikarenakan service yang hanya seadanya, komplain yang tidak ditanggapi dengan serius, dan attitude dari karyawan Honda yang kurang baik.
    Dengan demikian saya tidak akan pernah service di bengkel (yang katanya resmi dari) HONDA CAWANG lagi!
    Untuk beberapa pihak, keluhan ini mungkin terdengar berlebihan. Namun anda semua pasti paham jika ini menyangkut NYAWA seseorang.

  11. pantesan dulu pernah ada yg nawarin oli mpx murah hargany di bwh standar ternyata, yg ganti oli gratis tidak di masukin alias tdk di ganti oli nya oleh mekanik, skrg saya kebuktian td service pertama olinya langsung di bawa ke belakang oleh mekanik.

Comments are closed.